Libur Akhir Tahun

Sebelum tahun 2013 berakhir aku untungnya sempat ambil cuti. Sisa jatah cuti ada 14 hari libur. Cihuuyy! Nah sebelum libur aku udah bikin list hal apa aja yang pengen dilakuin selama liburan. Selain Natalan dan ngerayain Tahun Baru tentu nya ya.

Hari pertama dan kedua oh my God ikke tidur lamaaa banget. Ada kali 18 jam trus bangun makan, gosok gigi, nonton serial apa gitu deh lupa, eh tidur lagi sampe besokannya. Asli, tepar…energi abis. Nah hari Minggu tanggal 22 Des baru deh mulai beresin rumah, bersihin debu dan kotoran. Mulai gotong royong sama suami dari mulai belanja grocery tapi hampir pengsan di dalem karena rame banget sama orang sibuk belanja hari raya, ngelap kaca jendela dari luar (ya Tuhan cepet banget deh kotor nya gara gara ujan terus disini), nyuci baju (buset, baju hampir habis semua numpuk di hamper) dan undies karena yang tersisa di laci baju cuma undies melar melar segedha sprei yg muat sampe atas perut..hahaha. Lucu nya lagi ngeliat suami, dia pake kaos kaki kiri sama kanan beda corak, saking semua kaos kaki nya habis…hihihi. Sudah rumah bersih dan lemari baju kembali penuh, lanjutin deh tidurnya #kebo

Senengnya ternyata liburan pendek kali ini sukses. Akhirnya hal yang ditulis di to-d0 list dikerjain hampir semua nya 🙂 Selain jalan – jalan, makan – makan (dasar perut kadut), quality time sama suami sempet juga :

Continue reading

Advertisements

Sinterklaasavond

Setiap tanggal 5 Desember keluarga kami merayakan acara Sinterklaas. Ini semacam tradisi di Belanda. Perlu diketahui walaupun Sinterklaas (Santa Claus, Saint Nicholaas, Santo Nikolas, Sankt Nikolaus) adalah seorang bishop dan notabene adalah seorang Nasrani pada kenyataannya perayaan Sinterklaas sudah menjadi tradisi perayaan musim dingin dan tidak hanya dirayakan oleh umat Nasrani tapi juga oleh semua orang dari latar belakang kepercayaan dan nasionalitas lain. Sinterklaas tidak hanya di rayakan di Belanda tapi juga di sebagian wilayah Belgia, Luxemburg, Austria, Jerman dan beberapa negara bekas koloni Belanda.

Dari sejarah yang dipelajari disini, St. Nicholaas sebenarnya adalah seorang bishop yang hidup antara tahun 270–343 di sebuah daerah yang sekarang termasuk di negara Turki. Konon, barang-barang peninggalan St. Nicholaas dibawa ke Spanyol secara sembunyi-sembunyi ketika terjadi pergolakan kekuasaan di daerah sekitar Turki, Spanyol dan Yunani. Karena itulah kini perayaan Sinterklaas dimulai dengan berlabuhnya Sinterklaas dan para “staff” nya, yang dikenal dengan Zwarte Piet (Pit Hitam), di Belanda yang datang dari Spanyol dengan mengunakan kapal uap. Di Belanda, anak – anak kecil menyambut kedatangan rombongan Sinterklaas di beberapa dermaga kota mereka tinggal pada tanggal 15-17 November, namanya juga udah jaman canggih ya bok, sekarang sih ada website nya tentang semua informasi kapan si Sinterklaas dan Zwarte Piet berlabuh di kota-kota di Belanda. Ini benar benar pesta nya anak – anak, mereka biasanya udah seneng banget dan gak sabar menunggu kedatangan rombongan Sinterklaas. Nah setelah mereka sampai di Belanda, anak – anak mulai deh dengan tradisi narok sepatu di dekat pintu atau cerobong asap (kalo di rumah nya ada cerobong asap ya). Dengan harapan mereka dapat manisan, kue, kado dan coklat dari eyang Sinterklaas. Kadang mereka narok segelas susu buat Sinterklaas dan si Pit Hitam lho hihihi…Kalo anaknya selama satu tahun itu baik dan nurut pasti dikasih kado, tapi kalau nakal malah didatengin si Pit Hitam trus ditarok di karung goni nya si Pit…waduh. Sebenarnya banyak rakyat yang protes dengan tokoh Pit Hitam, karena menurut mereka ini adalah bentuk dari rasisme atau sudah tidak cocok lagi dipakai jaman sekarang. Karena sangat menggambarkan perbudakan, jadi si Pit ini tuh bentuknya hitam legam dengan rambut kribo dan bibir sexy domble (dower gitu maksudnya). Jadi bentuknya tuh seperti budak belian gitu loh. Nah, karena aku baru aja ngeh polemik ini pas pindah ke Belanda ya aku sama sekali gak ngira si Pit ini budak atau gimana, karena ngira si Pit ini toh asalnya dari Spanyol. Nah karena itu mungkin mereka hitam gosong kena matahari…..ternyata..Makanya banyak aksi protes berlangsung dan menuntut agar si Pit Hitam ini dihapuskan atau tidak diperbaharui lah dengan tidak menggunakan unsur-unsur rasisme. Namanya juga tradisi udah tua banget ya, pastilah ada nilai yang sudah gak modern dan harus diperbaharui karena sudah gak sesuai jaman.

Nah, tanggal 5 itu kita dibolehin pulang cepet karena selain ngerayain Sinterklaas di Belanda tuh kemarin ada badai. Di Amsterdam aja tram nya banyak yang ga jalan, stasiun Amsterdam Centraal di tutup beberapa jam karena bahaya banget untuk mengoperasikan kereta api dikarenakan anginnya sangat kencang! Nah untungnya aku dijemput sama mertua dan suami dan gak usah repot cari taksi buat ke rumah mertua untuk merayakan malam Sinterklaas bareng mereka. Di malam tanggal 5 desember ini biasanya disebut juga Pakjesavond (pakjes=paket, avond=malam) intinya malam buka kado, makan kue – kue, manisan dan yang paling penting adalah bareng bareng sama keluarga.

Jadi tradisi keluarga kita adalah; seminggu sebelumnya sudah ngundi undian. Undian ini isinya adalah nama para peserta (disini peserta nya cuma aku, J, ibu mertua dan bapak mertua) nah satu persatu ngocok undian dan harus narik satu undian yang isinya adalah nama orang yang harus dikasih kado. Tahun ini aku dapet lotere dengan nama ibu mertua. Syarat perayaan Sinterklaas adalah kado nya gak boleh lebih dari 25 euro. Dan kado nya harus disertai puisi yang dibacakan ketika kado nya dibuka. Isi puisi nya biasanya tentang apa aja yang dialamin orang yang menerima kado selama setahun itu dan hubungannya dengan kado yang dia terima. Aku sukaaaa banget tradisi ini karena selain dapet kado (matreee!!), tapi seneng karena acara nya kita ini kreatif banget. Tahun kemarin kita membungkus kado nya dengan bentuk macem macem, kayak TV dan toilet. Bentuk bungkus kado yang aneh-aneh ini disebut ‘surprise’  (dibaca surprise dengan lidah Indonesia, bukan dengan English pronounciation). Esensi nya dari malam Sinterklaas adalah saling berbagi.

1fb229039654bfbf5551143ff76beea2

picture is borrowed from Pinterest and can be found here

Continue reading

Holiday Season

Udah bosen kali ya kalo nulis bulan-bulan segini pasti isinya cuma satu. DINGIN. Tapi emang sih dinginnya tiba-tiba langsung drop ke angka 1 derajat yg kayaknya kemaren sebelum angka 1 masih seputaran 9-11 derajat. Alamak…keriput tiba-tiba nih kulit 😦  udah gitu kalo pagi susah banget bangunnya, serasa badan nempel di kasur trus selimut tuh beratnya 10 kg alias susah banget disibak nya…hahaha! Sumpah, malaaasss!!!

Untungnya sih gak malas berenang karena kalo udah winter gini napsu makan menggila (yakin pas winter doang?) dan sukanya kan gegoleran di sofa sambil kemulan terus ngekepin kucing. Alias GAK GERAK bikin badan kayak bulet kayak buntelan Pak Janggut. Tapi rada lumayan lah males ke gym nya  rada berkurang belakangan ini, apalagi kalau Ajax (klub sepakbola nya Amsterdam) lagi tanding. Beuuh, gym langsung kosong serasa punya gym pribadi. Terbukti pas tanding lawan Barcelona (dan Ajax menaaangg!) gym segede itu cuma diisi 6 orang aja 😀 Bikin seneng ke gym jadi gak rebutan make alat nya.

Berhubung udah mau musim liburan Natal dan Tahun Baru nih, akika kecipratan juga jatah liburan. Setelah di check sama HRD aku masih punya 4 hari jatah libur..yay!  Oh iya disini kita dapat jatah libur 25 hari per tahun di instansi lain kadang dapat 30 hari jatah libur. Nah, karena tahun ini jatah liburnya udah dipake jor – joran pas ke Indonesia kemarin dan beberapa hari di awal tahun yah sisa nya cuma segitu deh. Ga afdol kalo gak diabisin karena memang harus dihabiskan dan gak bisa diganti duit. Gak ada rencana untuk buang-buang duit liburan kali ini. Temanya prihatin, duit udah cekak karena banyak pengeluaran tahun ini, buat liburan, ngisi rumah, kursus ini itu, bayar pajak, dan bayar tilang! Ini apalagi kalo bukan J kerjaannya parkir sembarangan, huh! ditilang abis 200 euro aja *nangis kejer* !!! lumayan banget tuh bisa dibuat jalan jalan kan. Akhirnya kita putuskan untuk staycation aja lah..murah meriah dan hati senang! Trus setelah digabung dengan hari libur yang dikasih sama pemerintah dan libur dikasih perusahaan plus jatah libur aku sendiri, totalnya dapat libur selama 2 minggu, minggu pertama biasanya sih dihabisin buat kegiatan Natal dan masak – masak.

Kita kayaknya bakal pakai aksesoris Natal dari tahun kemarin dengan tema silver dan hijau metalik, irit boss! Dan biasanya di hari Natal kita pergi ke rumah mertua dan mereka masak ayam panggang dengan saus kaldu yang rasanya enak banget pas hari Natal nya. Dan kita yang bikin dessert nya. Tahun kemarin kita bikin es krim teh hijau dengan cake. Tahun ini apa yaaa?? Kita gak tukeran kado kalau Natal, paling cuma makan doang gak pake tukeran kado. Kalau tukeran kado pas Sinterklaas (5 desember) dan pake bikin puisi segala, udah tradisi banget deh. Setelah acara Natal selesai aku masih punya sisa waktu 1 minggu, kita pengennya pakai buat jalan-jalan di hutan, kalau gak bersalju kayaknya mau nyobain geocaching (tergantung ada yang mau gabung mainan gak ya?), jalan ke pantai buat nyegerin paru-paru, brunch di cafe sekitar rumah dan beresin rumah tentu nya (gak jauh jauh ya dari mental ibu ibu) dan paling istirahat aja ngilangin penat karena habis pulang liburan Indonesia itu bener bener sibuk banget sama deadlines. Ampun deh badan rasanya kayak digebukin orang se-RT (emang pernah digebukin beneran pie?)

IMG-20130601-WA0002

{jalan-jalan ke ranch deket rumah diem diem ngelus kuda pony mereka}

 

Buat kalian yang merayakan Natal ada kegiatan khusus atau tradisi gak di keluarga kalian? Oh iya kalau ada tips untuk hidangan pencuci mulut yang Indonesia banget gitu bagi info nya kalau bisa sih yang gampang dicari bahan nya 🙂 🙂 Makasih yaaa!

Going South

My apology if I may sound like whining, but I personally think winter in (northern) Europe is too looooonngg. One day the temperature can be mild (around 8 degrees or 10 when we are lucky) and the next day it can drop to -3 degrees! WTH. Like today, I did not check the local weather forecasting homepage and went to work with my winter attire (a thick legging and knee socks, a knit dress and a tee underneath it, a thick woolen scarf and wrapped myself in a bulky winter jacket) but I forgot my beanie and gloves, darn..it was so cold outside! I mean it was way colder than yesterday or the day before. I immediately got a headache when I was waiting for the tram to my work. A moment like this, me, a tropical creature trapped in a cruel winter in Holland, can do is daydreaming and reminiscing the past spring/summer holidays ..Just to distract myself for a moment from the reality 🙂 Please allow me.

5480_116765458116_82747_n

 cute little terraces in Maastricht

5480_116769843116_65467_n

40707_422858878116_4327594_nRetiro Park in Madrid. Madrid has some beautiful parks. I kinda fell asleep when I sat down here.

5480_116776408116_8065561_nMaastricht 🙂

7518_161209433116_3085886_nMerbabu, Indonesia

7518_161217108116_5052612_nUrban delicacy: Soto bang madun, Blok M Jakarta!!! J sits next to me enjoying his first experience makan di emperan :p

311_27516063116_5591_nSuper cozy cafes (somewhere in Greece)

Frosty February

{Stadhouderskade road }

Snow is pouring in the Netherlands! The winter weather this year came a bit odd here. It was quite a mild winter in the beginning of December until January. But then…boom! Just when we all thought that winter was almost over and spring was just right around the corner, the temperatures dropped drastically first to -3 and then to – 22 degrees Celsius (last night in some part of NL). And yesterday it snowed in the morning quite heavily and blanketed the country in white crispy snow in no time…So lovely. But, it also caused many traffic jams!

Continue reading