Mari Yuk Olahraga!

Masih inget gak dulu pas gue cerita kalo gue cedera otot bahu? Walau udah setahun lalu ternyata sampe sekarang gue masih aja banyak keluhan tentang otot bahu gue, bahkan kadang menjalar sampe lengan dan jemari. Tadi nya gue gak gitu care, emang sih kalo kebanyakan kerja sama computer pasti deh gue ngilu-ngilu gitu. Nah ini, kerjaan gue kan kerja kantoran setiap hari nya ngereview/audit system logs dan sys admin, bikin compliance presentation and reports dll di computer, makanya gak mungkin aja setiap hari nya gak ngerasain ngilu otot. Parah deh. Di kantor gue bahkan dikasih kursi khusus yang harga nya 5x gaji gue karena wajib dari perusahaan untuk membantu pemulihan karyawan, gimanapun cara nya. Kursi nya bs geter geter gitu kalo gue duduknya salah dan banyaaak bgt tombol nya. Aslik, kayak di Star Trek.

Udah lebih dari setahun ini gue rajin berenang, sekali renang gue biasanya 16 laps atau gak 18 laps. Supaya otot bahu gue lentur aja dan membantu pemulihan kata fisio terapis gue…sutra lah. Gue untungnya suka berenang, jadi paling males keluar nya itu aja. Biasanya seminggu sekali atau max. 2 kali seminggu, lalu setelah 8 bulan jadi sebulan sekali (males bok). Olahraga gue jadi nya cuma ke gym aja. Itu juga cuma seminggu sekali. Dan kadang gue jalan aja deket-deket rumah palingan 3-4 km PP, dan ikutan work out online gitu… berenang jadi sedikit ditelantarkan sekarang karena summer pengennya keluar jalan-jalan.

bc5b0ae5199ac046edfcee28e6b9bd99

Dua minggu lalu gue ke pesta barbecue temen nya J, dan temen-temen mereka udah punya anak kabeh. Ada satu baby nya sohib nya suami gue yang gue demen banget gendong gendong. Tapi dia sekarang bukan orok lagi melainkan udah umur 9 bulan jadi udah berat coy, bayi bule soalnya hehe ! Seharian lengket sama gue, gue tidurin, mainan sama gue, gue ciumin dll, lucu bangeett. Nah besokannya tangan kanan gue bengkak sampe bahu gue dan sakit banget buat digerakin. Nah, gue curiga ini jangan jangan kambuh lagi deh penyakit otot bahu gue. Besokannya gue langsung control ke fisio, kali ini fisio nya baru. Males gue ke tempat lama cuma di cemek cemek gak dikasih latihan atau saran gitu. Fisio baru gue ini langsung periksa, dan iya dong bener ternyata bahu gue ini somplak! Udah gak ada power nya acan. Dari semua latihan-latihan yg dia kasih, keliatan tangan kanan gue ini gak berfungsi normal. Karena gue ini kan right-handed, tp kok tangan kiri gue yg lebih kuat. Gara-gara ngegendong baby nya temen gue itu lah tangan gue bengkak (gue gendong sebelah kanan), karena otot tangan kanan gue gak kuat sebenernya tapi gue paksa makanya jadi bengkak gila gitu…ow ow.. Jadi sedih, gimana entar gue gendong anak sendiri? Masak anaknya gak digendong?

Continue reading

Advertisements

Hasil Dari Budwig Diet

Sempet beberapa bulan lalu nulis tentang Budwig Diet. Kalau mau baca cerita lengkapnya tinggal klik disini ya. Ceritanya aku sudah lama menderita setiap habis makan…ya kram perutnya, diare, melilit atau mual setelah makan. Dan pada suatu titik aku muak banget dengan gangguan habis makan ini dan cari solusi nya untuk konsultasi. Aku males kalau pergi ke rumah sakit dan lebih tertarik untuk pergi konsultasi ke terapis homeopati, dan selain terapis homeopati beliau juga praktisi pengobatan alternatif. Atau istilah kerennya Naturopathy.

Aku jujur lebih tertarik buat nyoba pengobatan ini karena naturopathy berfokus pada zat alami, metode minimal invasif, dan promosi penyembuhan alami melalui vitalisme. Jadi gak pakai obat-obatan farmasi lah, semua serba natural dan lebih menekankan kepada gaya hidup lebih sehat. Suka deh karena gak nimbun sampah di badan yang udah cukup disampahin 😦 Dan dari terapis inilah aku belajar untuk lebih ngerti tentang jenis makanan apa yang bisa menyebabkan sakit perut, alergi yang aku punya, dan gimana caranya menerapkan pola makan sehat yang sesuai dengan kebutuhan badan aku. Karena setiap orang kebutuhannya berbeda-beda.

Kadang kalau bosan atau gak punya buah segar di rumah maka menu sarapannya  aku selingi dengan menu sisa makan malam semalam atau dengan roti sourdough dengan Nutella…aku memang ga bisa jauh jauh dari Nutella, hehehe. Tapi gak sering-sering sih karena sudah kebiasaan makan dengan menu Budwig ini jadi kadang kalo udah beberapa hari gak makan jadi nagih. Aku paling gak bisa sarapan dengan buah tok, karena cepat lapar. Apalagi kalau sampai kantor aku langsung aktivitas nya hardcore, meeting sana sini .. jadi kalau dengan sarapan buah saja duh gak bisa mikir!

IMAG1627

{Greek yogurt, flaxseed oil, chia seeds, organic corn flakes, sunflower seeds, blackberries, wheat bran and a dollop of maple syrup}

 

Pengalaman aku selama mengikuti menu sarapan Budwig diet ini salah satunya adalah, sebagai berikut:

  • Lebih fokus kerja. Karena perut cukup diisi dengan makanan penuh nutrisi, biasanya kalau gak sarapan dulu pas sampe kantor perut keroncongan dan minta-minta sarapan sama kolega yang semuanya cowok. Jadi bisa ditebak aku dikasih sarapan apa, kalo gak cookies ya musli bar. Musli bar itu sebenarnya ada yang sehat sih cuma biasanya yang dijual di supermarket biasa tuh isinya cuma GULA.
  • Lebih enerjik, dan ga perlu banyak minum kopi. Karena lemes ga cukup sarapan, aku jadi banyak minum kopi supaya “hidup” nah dengan sarapan dengan menu sesuai Budwig diet ini dijamin langsung terasa banget di badan. Ga perlu konsumsi kopi berlebihan deh untuk bisa berfungsi di pagi hari.
  • Gak begah. Walaupun porsi nya sedikit tapi karena isi sarapannya penuh nutrisi dan vitamin, jadi gak bikin terlalu kenyang enak buat beraktivitas
  • Gak sakit perut lagi setelah sarapan. Yay! dan cakepnya lagi gak bloated alias perut kembung setelah makan.
  • Gak cepat lapar sehingga jadwal makan per hari lebih terkontrol. Sebelumnya, karena aku sarapan seadanya/gak sarapan maka sebelum jam makan siang udah keroncongan jadi makan siang nya terlalu banyak porsi nya dan makan malam suka lupa. Atau malah sebaliknya, sarapan terlalu banyak mengakibatkan makan siang di skip aja dan makan malam porsinya kayak kuli. Semua gak bagus toh? Dengan menu sarapan Budwig diet jadwal dan pola makan sangat terkontrol.

Biasanya buah segar yang aku pakai adalah jenis buah berry. Yah blueberry, blackberry (lihat foto), raspberry dan kadang juga aku pakai pisang atau apel. Kalau ada yang mau coba, silahkan ya aku sangat merekomendasikan diet ini. Dan sekali lagi, diet ini bukan untuk menurunkan berat badan loh ya tetapi lebih untuk hidup lebih sehat 🙂 Selamat mencoba!

Budwig Diet

Menyambung postingan sebelumnya tentang kesehatan nih ya pembaca yang budiman (euleuuhh majalah Kartini bener), aku sekarang mau nge-post tentang menu sarapan yang dianjurkan oleh terapis homeopati. Maaf ya di postingan sebelumnya aku nyebut dokter homeopatis tapi ternyata eh ternyata disini mereka disebutnya terapis dan bukan dokter walaupun udah tamat kuliah medis homeopati. Oiya, buat yang gak suka sama postingan sehat monggo di skip aja daripada manyun. Hihihi.

Jadi sarapan yang dianjurkan terapis untuk meningkatkan daya tahan tubuh aku adalah Budwig diet. Apa sih itu Budwig diet? Ini diet bukan sembarang diet…Gak ada deh takaran irit di diet ini dan bukan untuk kurus jadi sekali lagi aku verifikasi kalau diet ini buat sehat bukan untuk menguruskan badan yah. Jadi diet ini dikembangkan oleh ibu Johanna Budwig, seorang bio-teknikus asal Jerman pada tahun 1952. Diet Budwig kaya akan vitamin dan nutrisi yang bagus untuk tubuh. Apa saja sih bahan yang digunakan di diet ini? Intinya sih minyak biji rami, dicampur dengan cottage cheese (Hüttenkäse) atau quark dan makanan yang mengandung berserat tinggi yang biasanya ditemukan dalam buah-buahan dan sayur-sayuran. Diet ini menghindari gula, lemak hewani, minyak salad, daging, mentega, dan terutama margarin.

Jadi, bahan pokok yang digunakan dalam diet ini adalah:

Continue reading

Sehat Itu Penting Banget

Hari ini dapet scheme dari homeopathy dokter tentang nutrisi dan supplemen apa aja yang aku butuhkan untuk membuat liver aku kembali sehat, karena beberapa tahun lalu aku sempat sakit dimana liver aku diserang dan menimbulkan keluhan seperti cepat capek dan cepet banget jatuh sakit. Sebalnya kalau bilang liver nya sakit pasti deh dikira nya ” suka minum ” ya? atau malas olahraga. Ih cetek banget sih…Padahal problem nya disebabkan oleh liver yang sakit oleh virus, sehingga selalu aku gampang kecapekan dan walaupun olahraga ringan aja bisa menyebabkan aku cepat capek dan langsung jatuh sakit, dan ini bisa berminggu minggu lama nya baru sembuh. Selain itu dokter juga kasih advice supaya aku sarapan dengan beberapa bahan makanan yang kaya akan nutrisi karena kalau dilihat sarapan aku kurang konsisten. Padahal ya menurut aku mah udah lumayan hahaha! (suka makan oatmeal sama buah atau gak muesli sama yoghurt, tapi kalo telat ngantor ya dadah aja & ujung2nya cuma minum secangkir espresso). Semua resep dari dokter ini dari bahan alami dan udah disesuaikan dengan alergi yang aku punya…Aku ini lactose-intolerant dan alergi ringan sama gandum. Kalau konsumsi gandum (contoh: roti, mi, pasta, dll) jadi suka kembung dan sakit perut. Belum lagi jadi maaf suka kentut..hehehe :p Problem ini gak bagus buat kesehatan untuk jangka panjang karena sistem pencernaan dipaksa untuk kerja padahal udah jelas jelas pencernaan nya protes ! Jadi selama ini kalo aku emang harus makan roti aku pilih yang terbuat dari spelt karena lebih gampang dicerna. Dan kata dokternya lebih gampang lagi kalo aku beli roti yang terbuat dari sourdough. Hmm, sering kepikiran sih cuma keseringannya itu sourdough cepet banget abisnya di tukang roti di bawah apartemen 😦

Sour_dough_loaves03

picture is borrowed from here

Tadinya sih aku gak gitu merhatiin kalau aku ini ga bisa makan gandum dan ga bisa minum susu dan produk susu, soalnya dasarnya orang Indonesia tuh suka acuh gak acuh sama masalah kesehatan. Setelah beberapa lama cek dan ricek baru deh ketahuan, hmm..ini toh culprit nya yang bikin aku kram perutnya, kembung dan suka diare atau mual. Terus terang aku ini dulu gak gitu pinter sama masalah kesehatan malah cenderung ignorant karena gak dibiasain dari rumah…Sakit dikit aja langsung dikerokin atau gak minum obat atau paracetamol lah.

Continue reading

Holistic Weekend

I have been wanting to write a post about my holistic weekend since 2 weeks ago but I’ve never had a chance because we were too excited planning the weekend getaway.

Oh well, let me start this! I had been wanting to attend a massage course but found the course fee was always too expensive. I could save up but since we were busy first with searching for a new place and then all the wedding shebang, I never got back into it anymore. When all things finished, I started doing some research to look for the best massage school/academy..oh well, a reliable and a reputable massage academy in Amsterdam. I found several that were interesting for me. Jeezz, there were so many course offers in Amsterdam and the more I looked into it, the more overwhelming it was. I saw that every 20 meters in the centrum itself, there was a massage practice opened. They offered shiatsu, ayurveda, relaxation, hot stone, Swedish massage, Thai massage, classic chinese massage, lomi-lomi massage….you name it. We have all sort of massages in this city. But all of them were expensive and often just a rip-off.

But after reading so many massage course offers I ended up choosing a holistic massage course offered by a reputable massage school in Amsterdam. The idea of holistic really fascinates me. Holistic derives from Holos means ” whole ”  in Old Greek. A holistic practitioner treats the client as a whole, taking into account their emotional and spiritual well-being, as well as their physical body. I enrolled for a two-day-course so in total 16 hours lessons. J saw how enthusiastic I was with this course and he offered to pay the course, I was over the moon!

images

Continue reading

Eet Smakkelijk!


Do you judge people? .. Or, do you judge people by what they have in their shopping carts?. I think, you simply can’t help it to take a glimpse on passing carts. Food has become commodity. Back home in Indonesia, we take it for granted that vegetables and fish come fresh from the farmers. Everything is simple and nothing fancy,  a far cry from processed/artificial.  When I was still living in with my parents, our maids used to cook vegetables  (included coconuts) that we planted in our backyard, or mom usually bought ingredients from our traditional markets early in the morning before she went to work. We seldom ate red meats, but ate tofu, chicken and tempe very often. We were used to eat “correct” foods and we did not really snack, we ate barely sweets or chips at home. My grandma loved to make healthy Indonesian snacks once in a while when she felt like it (read: mostly those healthy snacks were made from bananas, sugar canes, dried rice and mung beans…)

Continue reading