Istri Bule Juga Manusia

Nulis ini sebenarnya dapet ide dari sarannya mbak Bebe 🙂 Saya nge-tweet  beberapa komentar sinis orang-orang (yang dilontarkan kepada saya) selama saya di Indonesia. Entah apa yang ada di lubuk hati mereka, beberapa ada yang saya sama sekali gak kenal dan saya tidak pernah menyakiti perasaan mereka baik lisan maupun tulisan..hiks hiks.

***

Pas lagi jajan di pinggir jalan sehabis jalan-jalan di kota Solo, eh si mbak yang jualan nyeletuk begini sama saya:

“Eh ternyata mbak nya ini manis banget, biasanya perempuan indo yang suaminya bule mukanya dekil dekil”

Saya yang lagi ngunyah tiba tiba keselek. Gatau musti seneng dibilang manis atau musti nyambit si mbak atas komentar “polos” nya. Mbak nya ini ga ngeh perasaan orang apa emang nyinyir kuadrat? Oke lah. Saya cuma bisa senyum kecut.

Next.

Tetangga saya dengan sumringah nya bilang sama saya di tengah pesta resepsi pernikahan kemarin, “wah suami mu ternyata masih muda dan gagah ya. Biasanya kan yang suami nya bule, bule nya tua tua”

Hmm, okeh sip pak. Saya cuma bisa manyun…trus kaki saya main-mainin tanah.

Masih komentar yang sejenis nih, masih lucu lucu gitu deh.

*colek colek J* “Kok kamu mau sih sama mbak ini dia kan item, orang indonesia aja ga suka sama perempuan kulit item” . Jleb nya sekarang udah pangkat tiga. Saya memang dari dulu sudah menerima kehitaman kulit saya, dan gak pernah pake produk whitening karena saya sumpah takut setengah mati sama kandungan di whitening products. Dan J kesengsem berat sama saya pun gak pernah terkait oleh warna kulit saya. J, yang ditanya pun garuk-garuk kepala karena merasa itu bukan sebuah pertanyaan logis yang membutuhkan sebuah jawaban.

And next one masih di acara resepsi pernikahan.

“Mbak udah tua kok ga hamil hamil sih?” … Serius ini orangnya bilang begitu. Saya masih maklum soalnya yang ngomong masih lebih muda daripada saya cuma kok walaupun muda, kok gak ada sopan santun nya ya?

“Suami nya bule..wiihh asik, bagi bagi euro dong jangan pelit pelit” .. Yang ini emang udah sompal otak nya. Dikira kita punya pohon duit apa? nebar – nebar duit ke orang? Muke gile.

Yang ini kejadian di Jogja. Naek taksi di Jogja lagi nyari kamar hotel sore-sore karena gak planning mau ke Jogja hari itu. J sakit diare tapi bukan sulap bukan sihir setelah 5 hari diare siang hari itu dia tiba-tiba sehat dan kita langsung pergi ke Jogja tanpa mem-booking hotel terlebih dahulu.

Pak supir: “Udah syah ini mbak?”

Saya: “Apa nya syah?” *hening*

Saya: “Oh..kita maksudnya. Itu suami saya, menurut bapak syah gak tuh?”. Ini supir taksi loh ya, SUPIR TAKSI!! yang kita bayar buat nganterin kita. Apa juga peduli nya syah atau gak syah, bukan urusan situ! Gusti..

Entah kenapa banyak banget komentar yang mungkin tadinya mungkin bernada polos tapi pas sampe di saya kok bikin hati saya tergores-gores oleh sembilu yang berkarat trus serasa lukanya dicucuri oleh alkohol ya?

Wahai orang-orang Indonesia, mbok ya kalian kalo ngomong tuh di pikir dulu, dipake dulu otak nya gitu loh!

Istri bule itu juga MANUSIA tauk!!punya hati dan perasaan…

Advertisements

53 thoughts on “Istri Bule Juga Manusia

  1. Pie aku nyinyir-an loh, dan berusaha kukurangin. Hiks. Tapi ngomong langsung ke orangnya itu errr..errr… beneran deh ya, aku juga berusaha ngurangin nyinyir dari dalam hati, karena gimanapun juga akan keceplosan kok di mulut , meski cuma ke suami (yg juga bakal menatap malas). Sebenernya yang bikin malu itu, kalo kayak aku nih, soal hal yg gak perlu diomongin malah diomongin, giliran yang beneran perlu diomongin malah diem males cari masalah. Oh Tuhan help me to guard my lips. *peluk dirimu ajalah, dan ini jadi reminder biar bisa milah omongan*

    • Entah ya sondang apa karena aku udah lama ga mudik ke indo jadi pas denger nyinyiran khas indo tuh kayaknya mak jleb banget…bisa aja sih thak cuekin cuma ini sering buangeett dikomentarin kyk gitu pas di indo jd sensi bgt…Ada baiknya emang itung sampe 10 kalo mau nyinyir hahaha soalnya kdg ya pas nyampe di orangnya rasanya periiihhh dengernyaaaa huhuhu. Thanks for your hugs! x

  2. Tapi jadi anak blasteran asia timur juga tersiksa juga mba. kadang dipukul rata mentang-mentang sama-sama sipitnya. Bapak saya item mbak, tapi ibu saya mau sama bapak saya, kok hahhaha… cinta itu gak pandang fisik, dan kepuasan hati itu juga bernyawa tapi dia tak bersuara. Adanya di hati.

    • Yang beda beda dikit itu lah yg biasanya mengundang komentar di sana, toh? Malah kan bagus warna warni dan gak monoton satu warna. dan memang cinta tuh kalo cm dr fisik aja toh ga berlangsung lama. Yg awet yg dari hati .. ciee kok jd gombal gini.

  3. Itu sih minta ditabok bolak balik yah yg ngomong.. Hadehh.. disini mah orang klo ngomong emang suka seenak jidat bener.. Tapi bener kata kak Sondang jadi pelajaran juga ut lebih jaga omongan. 🙂

  4. oh darl..
    biarlah anjing menggong pie.
    entahlah aku juga dulu pernah merasakanya, dibilang aku beruntung bla bla bla.
    serasa ane hina and pacaran ma malaikat.

    • I want hug you darl..
      iya pernah pie ma bule jerman.
      padahal tu bule jg ngak cuakep tp orang liat kaya dia guanteng puoll..
      yah yang jalanin kita berdua so biar aja tu mulut mulut lames bersuara..
      cos mereka IRI wes intinya itu.

  5. Oppie, I feel you! Rese banget memang dan ngrasani hidup orang lain. Selama masih banyak yang begini, mereka akan ngerasa ini lumrah. Tapi pertanyaan supit taksi itu menohok banget ya Pie 😦 Kalo belum syah emang mau apa dia, urusan orang lah ya.

  6. OMG.. jadi makin napsu pingin bantuin dirimu ngulek yang ngomong dijadiin sambel sekalian.. ckckck

    Terutama yang ini “Mbak udah tua kok ga hamil hamil sih?” Maaaaaaak.. pingin tak uyel2 yang ngomong pake bambu runcing deh.

    • Lucu lucu emang be komentar nya hahaha, parah ya. Gw ditanya gitu juga ga bisa jawab nya. Ada gitu jawabannya? palingan bisa bilang, “belum dikasih” sambil ngepalin tinju lol. Yang runciiiinng bgt ya be ! hahaha

  7. Itu kenapa jadi banyak orang Indo yg males balik ke Indo, malesnya ya karena komentar-komentar sinis gitu. Ngurusin urusan orang lain, kepo dg kehidupan orang lain. Eh tapi ternyata temanku yg orang Rusia juga mengalami hal yg sama, setelah 1-2 thn di Jerman pulanglah dia (nengok ortu) ke Rusia. Teman2 dan keluarga dibawain makanan atau coklat Jerman bukannya terima kasih malah bilang begituan banyak di Rusia, dan orang-orang tuh maunya dikasih duit. Memang duit ada pohonnya gitu ya bisa digoyang setiap saat 😀 . Trus dia bilang kapok balik ke Rusia lagi 😆 .

  8. Waduh pop, syah gak? Gelok yg nanya. Ngapain ngurusin org ya mau syah atau gak. Huh! Kemaren pas ke toko kamera nemenin temen si matt, cici2 yg punya toko nanya koq temennya gak ikut? Si matt maksutnya. Aku bilang kerja. Temen si matt ini langsung mencolot bilang, itu suaminya, bukan temen. Liat dia kan pake cincin nikah. Trus kapan itu istri bos si matt disangkain nanny anak2nya. Yg paling sering lagi sih kalo di aku harga suka dinaikin, sebel. Emang punya pohon duit

    • Ya ga sopan emang ya non…*asah golok* Masa temen sih gak liat apa cincin nya (eh apa kamu lupa pake non hari itu?hihi) Iya kayak qt ini bank aja, seenak udel nya aja naekin harga. Sama liburan kemaren juga dimana2 harga nya dinaikin mentang2 sama bule..Grhh!

      • Aku pake pop pas hari itu hihi😊 makanya temen si matt mencolot. Dia bilang sebel bgt denger aku ditanyain temen2 melulu. Trus pernah jg kita pas jalan ber4. Istri temen si matt indo, kita jalan ber2 trus matt n temennya ehhh ada co ngomentarin kita ber2 gt ama supir mobil kami, matt denger n dia kan bs bahasa indo n sedikit batak jadilah doi ngamuk2. Pas temennya dikasih tau jg udah mau ngajak berantem jadinya. Padahal temennya itu org kanada Pop yg sebenarnya jauh lbh sabar hihi, denger istrinya dikomentarin ngamuk jg dia. Ada kejadian jg temen kita mau sewa rumah, ibu yg nyewain ngmong gini ke si istri (suami bule gak ikut) kalo sama org indo kita kasih harga 40 jt tp kalo sama bule 65 jt. Astaga pop,emang semua buleeeeee tajir. Gak sadar apa, mereka yah gak sekaya itu jg kale. Sebel kan yaaa

      • parah banget ya non…beda nya 25 juta sendiri!! dikira tuh duit tinggal metik ya *usap dada*

        komentar2 pedes gt lebih sering dialami sm perempuan indo bersuami bule yg domisili di Indo karena di luar negeri sendiri aku ga pernah denger komentar pedes gt dr orang sini. perlu di edukasi emang mulutnya! pukpuk noni.

        setiap aku mudik pasti aku harus siap mental non..karena pastiiii deh ada aja komentar yg ga ngenakin kyk gini. gimana cara ngerubah pandangan mereka aku juga ga tauuuu!

  9. Kalo orang jawa bilang “mentolo tak eleg ae tuh orang” hehehe …
    Yang lebih menyakitkan … udah syah nih mbak ?? Menurut loh? Lah emang apa urusannya gitu loh ? Ikutan dosa seandainya pun gak sah?!

    • TUL BANGET cha. Pikiran gue juga gt, makanya thak tanya balik menurut loeehh?? gregetan. Tinggal terima bayaran aja comel. Yah, ga usah makan daging kambing kemaren itu saya sudah darting mulu huahahaha

  10. Pieeee gue bangettt..
    Gue kan dulu sempet kerja di Indo abis dari Inggris kan ya. Trus minum2 cantiklah abis ngantor sm temen2 dulu di uni. Kan trus gue musti capcus karna mau chatting sm suami (dulu pacar), pas gue ijin, ditegor sm temennya temen gue (baru kenalan disitu).
    “Mau kemana my cepet2 amat?”
    “Iya mau chatting sm pacar gue, jamnya udh mepet nih”
    Trus yaa, temen gue ngoceh nimbrung
    “Biasa deeeh, selera bule gitu kan si Amy”

    Halo?! Trus kenapa kalo gue selera bule?!
    Nah lo seleranya siapa?! Gak ada kan?! Gak laku kan?!
    *ngulek cabe*
    *olesin ke mulutnya*

    • *nyumpelin cobek juga ke mulutnya* Huahahaha.

      Iya my, mungkin niatnya sih cuma basa basi/jahil ajah cuma maksud loe apa siihh. Bikin darting kalo nanggepin komentar2 kaya gitu. Biar nih orang2 tauk kalo itu ga lucu buat kita…hiks. Catet, gak lucuk!

      • Small minded banget kan ya beberapa orang Indo untuk kawin antar ras. Padahal ya ras kita juga bukan yang terbaik kan.. Heran deh hahaha..

  11. OMILORD!!!!!!!!!!!!! *bakarrrrrrrrrr*

    pada ga sopan amat sih?!? ….setelah membaca kisahmu, aku makin bersyukur karna ga bikin resepsi nikah di Indonesia. hahaha, selamat lah daku dari omongan2 ga sopan tetangga/temen keluarga/temennya temen whatsoever. tapi tetep aja sih ya, dlm keadaan biasa aja bisa tau2 ada yg usil kasih komentar/nanya hal ga penting kyk supir taksimu itu. hgggh.

    pelajarannya: lain kali ke Indonesia, mendingan pasang earphone terus biar ga denger orang2 pada ngomong apa. 😀 easier to ignore them that way!

    • Beruntunglah kau puni ga merit di Indo hihihi. Kalo bukan ortu yg ribut mau ngadain acara ngunduh mantu ini pun gw gak mau! Ribet, buang2 duit dan makan ati. Tapi ortu pengen ngadain acara ini karena gerah bgt sama omongan2 orang yg sumpah kurang ajar bgt. Nah kebukti pas di acara banyak bgt komentar2 sinis yg terklarifikasi. Gw sih bisa EGP cm kalo bonyok ya kasian jg udah tua masih aja harus denger perkataan2 kasar dr orang. Untung sih ada acara kmrn jadi skrg kebuka deh mata nya dikit *ngarep.

  12. Kayaknya di Indo komen2 nyinyir yg ditujukan utk pasangan interrasial itu banyak bgt ya. Kelihatan bgt mayoritas masyarakat di sana masih belum terbiasa/ bs menerima sepenuhnya dgn ide pernikahan interrasial. Jangankan nikah beda bangsa, aku sering jg dengar cerita pasangan2 beda suku yg jg dapat komen nyinyir..payah deh. Di sini aku gak pernah menerima komen usil gt, mgkn krn perbedaan itu udah jamak sekali, dan diterima. Dan aku rasa karena komen2 usil yg gak mutu itu gak akan ditolerir jg.

    • Iya jangankan beda bangsa wong yang beda suku ajaaa duh udah di nyinyir in banget…menjurus abuse malah. Kejadian sama sahabat aku sendiri. Nah yg beda bangsa gini palingan di lepehin hahaha.

  13. I feel you, Oppie… Duluuu banget sempet punya penilaian gimana gitu terhadap perempuan Indo yang jalan sama bule. Setelah kenal banyak orang bule, terbukalah pikiran sempit ini. Pas dapet jodohnya bule juga, sempet juga kena nyinyirnya orang Indo…tapi sekarang udah kebal kl ada yang ngomong, apalagi yg cm kenal selewat. Btw, yg nanyain ttg soal hamil dan supir taksi itu kurang ajar banget!!

    • Biasanya gitu sih ya pungky, kalau sudah ngalamin sendiri baru terbuka deh pikirannya. Iya aku juga dapet jodoh ternyata bule gini baru terasa orang indonesia itu judgemental sekali…tapi mungkin karena pasangan gado gado disana masih ga gitu banyak dibandingkan disini makanya masih banyak banget anggapan2 ga masuk akal (kayak si supir taksi dan tamu tsb)

  14. Wah.. Aku baru tau klo bk yg sinis gtu krn suaminy bule, rata2 ce indo kan pengenny co bule mbak waktu msh abg nya, istilahnya impian jg, aku wkt usia msh smu jg pengen dpt co bule, kykny romantis hehe… Yg sabar ya mbak… Kunjungan pertama nih ^ ^

    • Yang sinis cuma pas di Indonesia, kalo dimana2 sih malah gak ada yang sinis … Soalnya kan kalau di luar pasangan lain budaya itu udah lumrah banget. Thanks for your lovely comment yah ^^

  15. ironis memang.. banyak orang-orang ngomong tanpa memperhatikan apakah yang di keluarkan dari mulut mereka itu akan menyinggung perasaan orang lain… anggap angin lalu aja mbak dan tetap sabar….
    Salam Kenal…

  16. temenku yg punya suami bule pernah kena perlakuan gak enak di soetta pas mau ke US,,ditanyain aneh2 ama petugas bandara dan agak dilama-lamain gt pas check-in
    ngamuk lah suaminya pas denger

    kalau temenku yg satu lagi, pas mudik ke indo jg ngerasa gtu
    dan kebetulan dia pake jilbab trs suaminya orang jerman
    berasa artis katanya pas pertama kali mudik diliatin muluk
    pas mereka ke spanyol jg diliatin mulu katanya

    salam kenal mbak 😀
    keluarga saya jg di solo..hihi

    • Wah dl pas pertama kali ke Indo jg kayak tontonan hihi kalah deh topeng monyet.

      Kayaknya memang kalo turis asing dilama2in kalo di bandara.

      Mungkin temen kamu unik ya jd nya diliatin orang terus. Yaa kayak artis aja lah anggep nya :p

  17. hallo kak oppie. boro boro kakak yang udh nikah, aku aja yang pacaran sma bule, kebetulan pacar aku orang aussie, nah pacar aku ketemu cewe indo, dan dengan bangganya pacar aku bilang “from indonesia? my gf indonesian like u”

    eh itu cewe malah bilag “indonesian? dark skin? and she is nanny or maid?”

    asli pas denger pacar ngomong kaya gir rasanya nyelekiiiit -___-

  18. saya jg selama ini diem-diem menyembunyikan obsesi dan ambisi utk bisa dpt pasangan dari nationality lain (memang kaum satu ini underrated apalagi di telinga org indonesia msh banyak yg gak tau, dan cenderung milih kawin sekaumnya). Kadang saya bisa sampai galau memikirkannya, padahal baru angan dan cuma kenal bbrp dari mereka, tp kok sdh pusing dg segala spekulasi, dapetin yg lokal aja blm tentu berhasil hehe.
    tp apapun itu kayaknya gak ada yg lebih supel dan open minded dari bule western utk soal interracial, ya gak mbak? karena mereka lebih diberi kebebasan secara individual dan (ini dia) bukan tipe family oriented, iya gak mbak? saya jujur lebih nyaman dg org yg kurang/bukan tipe family oriented, karena tipe ini biasanya lebih open minded utk nikah interracial, tidak digantung oleh “Autocracy” keluarga (pengamatanku sejauh ini aja lho IMHO).
    dan dg begitu bukankah lebih mudah utk menginginkan personalisasi relationship yang mana hak penuh dimiliki oleh kedua pasangan yang menjalani kehidupan mereka secara berdikari.
    maaf yah jd sharing krn memang ada uneg2 terpendam dari kegalauan pergaulan internasional *apaan sih, hehe.

    saya support interracial, there’s only a human race.

    • hi nameless wanderer,
      sebenernya bule jg manusia jadi macem2 tipe nya & orang indo kadang suka menilai orang bule dgn prasangka yg macem2. berdasarkan pengalaman saya, bule jg sama aja kayak orang indo. dan salah besar kalo mereka ga tipe family-oriented. ini gak ada hubungannya sama sekali sm watak mereka yg open-minded. alasasn kenapa mereka lebih open-minded:karena menghormati hak orang lain, kebebasan beropini, dan kesetaraan sudah diajarkan dari kecil oleh keluarga di kehidupan mereka sehari hari. yg kamu sebut sebagai autocracy keluarga itu mah karena orang indonesia & orang2 asia lainnya masih menjunjung tinggi sama nilai kepo aja. atau kalo orang indo nyebutnya; kebudayaan orang timur.

      • oh begitu hehe. saya kadang suka bete dg orang indo yg sering komentar ttg interracial dg alasan “aduh masalah adat, masalah budaya”, what?..namun kok rasanya bbrp temen saya yang udah nikah dg lain nationality (yang ama orang-orang non-english juga ada) pada realitanya sama aja dengan suami-isteri di Indonesia secara peran dan fungsional sbg suami isteri. cari nafkah, membesarkan anak, kemapanan, dsb yg rill & konkrit dlm memenuhi kebutuhan moril & materil. bahkan sebagian dari mereka ada yg bilang lebih enak bersyukur punya isteri/suami dari negara ini itu.
        mungkin yang mikir kayak “adat2an/budaya” itu karena mikirnya masih primordial sempit aja kali ya, emang kita hidup di zaman apa difikir era sriwijaya apa.

        iya, maka dari itu saya lebih suka dg kearifan lokal barat dg kehidupannya yg demokratis, equality, open-minded, humanis, dsb. dibandung indonesia yg msh “primordialistik”, terkadang saya benci dg nasionalisme yg menjadi faktor pengekang keberdikarian manusia untuk mengeksplorasi diri sbg mahluk sosial, karena itu HAM tiap individu. termasuk urusan jodoh, yg kepo apalagi ngelarang-larang “kamu jgn sama dia, harus yg sesuku, serumpun” something like that.. gak logis dan aneh, apa yg kita mau semua untuk kemajuan kita karena kita memang hepi menjalankannya, bukan urusan orang lain dan bukan untuk orang lain jg lagian. hehe

  19. aduhhh mba ini bener bangettt , apalagi yang supir taksi! masa saya pernah diceramahin ama supir taksi kalo nikah ama bule PASTI bakalan cerai, macem artis2 yang ada di tipi *kayang sambil keselek* sigh…

  20. Senasib kita ternyata, makanya gw kadang rada males kalau pulang ke Indonesia trus jalan bareng hubby ke tempat2x umum. Kalau diperhatikan mungkin faktor budaya juga ngaruh ya. Karena budaya kita secara tradisional bersifat komunal, jadi batas antara hal privat dan publik kadang nggak jelas gitu, termasuk melontarkan ocehan2x yang nggak pada tempatnya. Tapi ternyata, waktu gw ke Sri Lanka sendirian hal yang sama di Indonesia juga dialami, ditanya umur udah berapa, kenapa belum merit dll…dll… mending kalo yang nanya temen yang gw kenal…ini sama sopir tuk-tuk (bajaj) gitu. Hadehhhh…… Di Brazil juga sama sampe diinterogasi kenapa belum punya anak bla…bla… Pas di Norwegia sini pun ternyata dari 5 juta penduduk (minus 500-an orang Indonesia di sini) ada juga yang usil tanya2x dan interogasi hal privat…. dan ini adalah orang dari…Italia…. surprise!… not 😀

  21. Pingback: On: Kenyinyiran Supir Taksi | Twenty-ten, Every Now and Then....

      • Iya, I plan on doing exactly that, too. Tujuan ke Indonesia memang mau nunjukkin negara asalku ke pacarku ini da ke oma opa. Bodo amat deh sama yang orang2 kepo yang lain 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s