Cerita Mudik ke Indonesia 2013 (Jkt-Solo)

I am back! Setelah kurleb 3 minggu berlibur di Indonesia, akhirnya kita semua balik lagi ke negara kulkas. Untungnya pas hari Sabtu kemarin kami mendarat di Schiphol udara masih bagus alias gak ujan! Rasanya surreal aja tiba tiba udah di Belanda lagi…jujur, saya masih pengen di Indo tapi kalau inget betapa panas nya Jakarta dan betapa terisolasi nya rumah bonyok disana karena macet nya subhanallah..sudahlah, mending di rumah sendiri deh walau dingin.

Kita tiba di Jakarta tanggal 29 Sept dan stay di Jkt sampai tanggal 7 Okt pagi. Schedule di Jakarta adalah mempersiapkan resepsi pernikahan yang tertunda. Setahun lalu kami menikah resmi di Belanda dan setahun telah lewat, kini kami akan merayakannya bersama family di Indonesia. Saya sempat ke Thamrin city beli kain bawahan buat seragam. Dan saya akhirnya beli tenun ikat buat dijahitin jadi rok (ngiler setelah lihat Noni pake celana ikat) dan beberapa kain lucuk saya jahitkan ke tukang jahit jadi bawahan kebaya dan sarung bantal etnik. Selebihnya saya ngajak mertua ke Kota Tua, Ancol (naek kereta gantung) dan ke mal. Mereka juga sempat ke museum Nasional (tanpa saya, karena sudah repot sama persiapan pesta)…Di Jakarta saya merasa kayak di neraka. Panas banget, macet nya gila, dan kemana mana susah. Saya mau pulang saja ke Belanda! GA BETAH. Mertua saya misuh-misuh terus karena udara yang bau, panas dan macet yang gak normal. Saya mengaminkan. Dan di Jakarta, saya dapet kado manis dari Noni 😀 Makasih ya noni maaf gak sempet nelepon kamu, suer saya sedih banget gak bisa telepon padat sekali acara nya….

Pesta resepsi nya lumayan besar, tempatnya di kebon rumah bapak sama ibu saya. Tamu nya banyak banget, saya hampir pingsan karena panas banget dan belum makan dari bangun tidur (jam 5 pagi) sampai jam 2 siang! Parah. Saya dan suami bahagia sekali karena selain mertua ikut bersama kami, 2 sahabat suami saya yang S & K yang orang belanda juga bisa ikut berlibur dan on top of that, sahabat kami di Belanda D dan H bisa datang ke resepsi kami di Jkt…Sesuatu banget! Suami saya joget joget sama mbak campur sari yang ganjen, saya kipas kipasan sambil ngegosip sama sahabat2 saya yang datang. Hehehe…pasangan apa iniii?! 😀 Biarin aja biar mbak campur sari nya seneng. Bapak saya orang Solo aseli dan ibu saya orang Jawa-Sumatra. Alhasil pesta bernuansa Solo. Ibu saya katanya masih kerabat keraton Jogja, saya mah gak percaya. Pesta nya sukses dan bapak sama ibu saya senang karena orang kampung percaya kalo anaknya yang perawan tua ini memang sudah nikah beneran dan gak berhalusinasi.

IMG_20131010_040054

ini saya pinjem foto nya H soalnya foto resepsi semua harus di resize

Jam 4.30 pagi hari Senin, 7 Okt saya dan suami beserta rombongan bertolak ke Solo, tempat nenek saya satu satu nya yang masih hidup. Saya memanggil nenek saya ini, Mbok Tuo (ibu tua). Beliau sudah sepuh, tapi masih kuat ke Jakarta ke resepsi cucu nya dan semua orang berdecak kagum kepada beliau yang masih kelihatan muda di usia nya yang menginjak 90 tahun. Di Solo saya dan rombongan (mertua dan 2 orang sahabat kami dr belanda S & K) senang sekali. Rasanya seperti oase, karena telah tercabik-cabik oleh kejamnya kota Jakarta. Rumah Mbok Tuo itu di kampung..di atas gunung, di tengah sawah dan ladang.

IMAG1157

Selama di Solo kami makan lesehan di rumah Mbok Tuo makan ayam dan bebek goreng, ke sawah, melihat padi yang akan di panen, makan es dawet (mbah es dawet nya kesengsem berat sama temen bule kami), ke Laweyan beli batik, ke Borobudur, dan rame rame nyarter satu mobil ke Jogja nganterin mertua saya. Satu mobil Avanza di isi oleh 7 orang dan 2 koper raksasa yang di sempilin di selangkangan hahaha! 😀 Pengalaman yang tak terlupakan banget. Sempat ke Pasar Triwindu juga, beli beberapa printilan loak dan mug blirik dan piring gembreng (enamel) !!! 🙂 🙂 Aseeekkk ngopi pake mug blirik ini ga da dua nya.

IMAG1370

minum kopi di mug blirik 🙂 nostalgia !

Mertua saya dan kedua teman kami sangat terkesan oleh adat orang Jawa (Solo) dan mereka ga berhenti-berhenti nya mengutarakan kekaguman mereka betapa sopannya orang-orang, tidak tergesa-gesa seperti orang di Belanda (alon-alon asal kelakon style gituuu hahaha) dan halus dalam tutur kata. Beda sekali dengan Jakarta dan orang di Belanda (ya eya lah!)

Dua hari di Solo, kami lalu bertamasya ke Borobudur. Ini semua adalah kali pertama mereka melihat candi sebesar Borobudur 😀 Kagum dan terhipnotis melihat candi mereka semua berpatungan menyewa jasa guide. Entah kenapa kok kita semua merasa pak guide ini bahasa Inggris nya aneh sekali dan susah di mengerti! Cuaca panas sekali membakar kulit tapi para turis belanda ini keukeuh semeukeh mau mendengar cerita pak guide tentang relief di seluruh candi…OMG…saya nguyup dulu aja deh di bawah hehehe. Borobudur selesai, kita menuju Jogja. Ada cerita lucu dibalik mobil charteran ini. Saat kita pergi ke Borobudur, bapak – ibu saya dan adek kecil saya plus pacar nya (rombongan Jkt) nganterin kita. Total ada 2 mobil Avanza charteran. Berhubung rombongan Jkt harus segera balik ngejer pesawat ke Jkt dari Solo, akhirnya kita ditinggalin 1 mobil saja buat ber-6. Mobil satu nya lagi dipakai rombongan Jkt ke Solo untuk ke bandara. Berenam ini gak ada yang tau jalan apalagi bisa nyetir di Indonesia! Alhasil, kita nyewa mas mas tukang kartu pos di candi Borobudur (halo pak Budi! alias Jhony o yeah) buat jadi supir dadakan buat nganterin kita ke Jogja lalu ke hotel teman saya menginap di Solo (Rumah Batu).

IMAG1195

Di Jogja kami hanya mengantarkan mertua saya yang akan terbang ke Bali keesokan hari nya dari bandara Adi Soetjipto. Setelah mengantar mereka di Sheraton hotel Jogja dan dinner sebentar di hotel (omaigat mereka dapet Suite! langsung bisa nyebur ke kolam renang dari teras kamar….) kita semua balik ke Solo dengan mobil charteran. Pak Budi aka Jhony o yeah sopir dadakan kami bener bener jempolan 🙂 Makasih ya pak udah mengantarkan kita dengan selamat ke Solo…Keesokan hari nya 2 sahabat kami pergi backpacking ke Surabaya dan saya beserta suami tetap di Solo. Kami bersama saudara-saudara sepupu saya main ke Grojogan Sewu. Tentu banyak cerita nya kalau sudah rame rame begini…saya kangen banget sama saudara-saudara saya yang sekarang semua nya sudah mempunyai anak! Saya sebagai saudara yang paling tua diantara mereka sempat di olok-olok karena belum mempunyai anak oleh orang kampung tapi saya sih cuek aja….Indonesia banget lah kalau itu. Setelah sepupu saya W, rebutan heboh pocari sweat sama monyet – monyet di Grojogan Sewu kami semua pulang. Makan jenang lemu di Kartosuro (GILA ENAK BANGET JO!!) dan keesokan harinya saya dan J pamit dan pergi ke Jogja dengan kereta api Sriwedari AC harga 20 rebu per orang dari Solo Balapan.

2013-10-11 16.56.45

monyetnya menang dong..dapet pocari sweat punya sepupu saya

Perjalanan ke Jogja biasa saja. Kereta nya penuh dan kami salah naik gerbong…alhasil di usir sama kondektur kereta api dan daripada nyari nyari gerbong mending berdiri saja. Setelah 1,5 jam berdiri kami sampai di stasiun Tugu…pffhh. Jogja macet!!! Malem minggu, akhirnya kita ke Inna Garuda Hotel buat nyolong wifi dan ketemu 1 hotel yang masih punya kamar deket Amplaz (Ambarukmo Plaza). Hotel nya namanya Sriwedari, kayak losmen tp harganya fantastis…najis lah. Tapi cuma semalam saja di Jogja karena besok siangnya kami terbang ke Bali baby!!! 😀 Akhirnya kami seperti remaja alay Jogja. Ke Amplaz, beli makan di food court, pegangan tangan, cekakak-cekikik ngeliatin mas polisi pacaran sama mbak berjilbab, J lagi-lagi jajan bubble tea dan slush lalu malamnya perutnya kram karena overdosis mengkonsumsi minuman dingin. Saya akhirnya kesampaian beli DVD filem indonesia (review nyusul ya) dan akhirnya kami pulang naek becak bermotor ke losmen butut harga fanstastis kami…

Advertisements

29 thoughts on “Cerita Mudik ke Indonesia 2013 (Jkt-Solo)

  1. opi opi..
    aku kerja di malioboro kalau kamu datang mending nginep dirumah mana cuma 1hari lagi.
    dari pada di hotel sriwedari kita aja orang yogya ogah kesana kamu dapat dari mana tu hotel.
    yogya emang muacet sekarang pa lagi waktu liburan ampun dah..

    • Hahaha!masa sih sriwedari segitu nya lol. Ke Jogja itu ga direncanain sebetulnya karena J sakit diare ga sembuh2. Ternyata siang nya dia sembuh & langsung cus ke Jogja. Sama, temen2 di jogja jg bilang gt..kok ga bilang. Hmm, ga kepikiran sih. Btw, salon tmpt kerja kamu yg sampingnya Gramedia bukan?

    • itu salonya aku di mall ramai ya dekat situ juga aq dischoolnya.
      tau kamu di malioboro aq susul and kita bisa wisata kuliner malamnya and nongkrong di kopi joss.
      ah next time ya.

  2. Jadi tetangga di Jakarta sekarang tahu suaminya Oppie londo masih muda & cakep 🙂 Bagus Pie pake baju adat Jawa yang tradisional, ngga neko-neko.

    Seru ya liburan bareng keluarga/temen dari Belanda. Hal yang untuk kita biasa untuk mereka sesuatu banget.

    Ditunggu pos selanjutnya.

    ps Siapa tu yang pake topi Caping dimobil? 😉

    • huahahah! masih muda suami nya, mbak? Iyeee!!

      ada campur sari nya juga pun..tradisional abis lah. Seru bgt mbak memang, cm capek ya jd seksi sibuk gt. Pfiuh. Yg pake caping itu bpk mertua mbak, beli di borobudur & dibawa pula ke belanda hihihi

  3. Campur sariiii seruuuu, mau cerita komplit resepsinya duunk , hehehe …
    Yang nginep di Sheraton mertua aja? aku dulu sempet kerja di area Sheraton situ, aaah jadi kangen … 😀
    Trus jadi ke Malang gak Pie ?

    • Resepsi nya judulnya ngunduh mantu cha..wah aku sendiri ga gt inget resepsi gimana aja, krn sumpah datang bawa badan doang lalu kepanasan! Iya cuma mertua cha, kita yg muda2 trus backpacking-an di Jawa hehehe. Ga jadi ke Malang sayang bgt ga cukup waktu nyaaaa!! huhuhu

      • woalaaah sudah ada WOnya toh di Indonesianya 😀 jadi gak ngerasain ribet2nya yah …
        Pake Solo Basahan kan yah, poto2nya lagi dunk 😀 *nagih* abisan aku suka lyat pengantin pake solo basahan gitu

  4. oh serunya!! ha, ternyata kita sama yak, bokapku juga wong Solo asli. 😀
    jadi kangen Jogja & Solo, terakhir ke situ taun 2005 bareng suami (dulu masih pacar) dan bokap nyokap, ala roadtrip keliling Jawa gitu deh, hihi… (dan tentu saja suamiku juga pake acara diare sgala waktu itu, LOL! malangnya nasib para bule ini).

    looking forward for the next reviews/chapter (edisi Bali dan… ke mana lagi ya dirimu di Indonesia??)

    • Wah sama sama keturunan solo kita yaaa! Gw suka bgt roadtrip jawa gt, ngelewatin bnyk rute gunung…beli bawang di brebes,beli telor asin hihhi. Ga bolang kmren kok berhubung bawa mertua jd g bisa ngelayap yg mblusuk2…

  5. Mbaaaaa mau liat foto-foto resepsinya lebih banyaaakkk dooong 😀
    iya mba, Jakarta emang panas, macet dan ngeselin aku juga benernya gak betah, tapi kayak tweetnya om @newsplatter : kerja di Jakarta itu kayak nikah sama cewek ngehek bitchy tapi cantik, seksi banget, anak tunggal, bokap tajir melintir. Jadi ditahan2in x))))

  6. Waaah…. makanya jarang liat kamu posting ya belakangan. Congrats for the… hmm… wedding? Wedding reception deh.
    Itu mug bliriiikk!! Uuuuh…. pengen!! Kemaren-kemaren mbak Noni posting di instagram. Sekarang kamu… haduh, makin lama makin pengen.

    • Gw sebenernya malah pengen hunting yg laen tp nyokap gw yg tetiba ngomporin beli piring dan mug jadul. Berhubung murce & tsakep ya sud gw gondol pulang deeehh.

    • Makasiiihh 🙂 Entah kenapa kemaren ga suka bgt pas di Jakarta…komposisi kemacetan dan panas bener bener bikin ilfil. Yah, gt kali ya klo lama ga pulang jd ga betahan…..

  7. Congrats buat resepsinya Pie.. hihihi akhirnya tetangga tau yaaa.. 😛
    Pie.. kamu liburan 3 minggu di Jakarta aja udah ga betah.. apalagi nanti aku rencananya 3 bulan ya? ahahaha..

    • Di Jakarta cuma 10 hari aja neng Be. Itu juga udah tobaaatt deh gak kuat. Apa gw yang lebay gw juga gatau deh. Yg jelas kalo gak inget bapak emak disono gw mending plesiran aja deh daripada di Jkt. Wah kapan mau balik neng??

  8. huwaaahh, baru baca. More wedding pics pleaaaaseeeee. Me love wedding, apalagi kalo ada bule dipakein pakaian adat. Priceless banget dah.

    Gue suka Solo! Alon2 asal kelakon stylenya itu bikin hati tentrem banget deh. Dan Mikko benci banget sama Jogja, terutama Malioboro. Tempat terkutuk kalo kata doi, abisnya jalan satu meter pasti dicegat tukang becak lah, tukang jualan lah, dllnya. Gak bisa tenang.

    Eh, jadi mertua lo sukanya kemana dan ngapain selama di Indo? Gue juga ada rencana mau ajak mertua pulkam 2 tahun lagi.

    • Masih harus di resize rika duh males nya, nanti ya 🙂 Jogja kalo di malioboro nya emang malesin sih..rame bgt ya. Kemarin cuma di jakarta, solo dan bali. Mereka paling suka sih ke sawah, naek kereta, trus ke candi candi..pasar lumayan tp karena panas ya ga begitu suka bgt. Ajak aja ke situs candi gt yg kecil dan yg gede pasti suka. Trus ke pasar, kl bisa sih pasar yg ada atap nya. Kemaren ke Kasultanan, Pasar Triwindu sama liat batik batik di Laweyan pas di Solo, duh ga mau pulang hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s