Jalan Jalan ke Theetuin

Kesel tingkat dewa! Yang tadinya mau jalan – jalan ke centrum buat bikin review The Hangout tempat ngopi cihuy untuk bulan ini jadi terpaksa ditunda. Abisan mana asik ujan – ujanan dan bersikut- sikutan sama turis yang berjubel di jalanan?! Lagi bete – bete nya eh ditambah si suami gak mau diajakin buat jadi partner in crime karena dia ga suka bau kopi apalagi ngebujuk dia ke centrum di tengah cuaca jelek gini. Ih! Ga asik banget deh. Tapi sebagai ganti nya dia malah ngajakin muter muter ke ” desa ” sebelah buat jjs. Tadinya dia ngajakin berenang di Brooklyn eh Breukelen hehehe eh pas udah nyampe disana baru inget omaigat ini kan public holiday pastilah tutup. Bener, jauh jauh dibela – belain gatau nya tutup. Sutra lah akirnya meluncur ke desa sebelah tempat dimana kita tinggal karena kok kalo keukeuh mau ke centrum nya Amsterdam bakalan ga asik banget karena cuaca gak mendukung & pastinya disana crowded.

Nah di desa sebelah ini aku ngajak suami ke sebuah venue lucu namanya Theetuin (tea garden) di desa eh kota kecil namanya Weesp yang sempat jadi salah satu calon venue buat pesta pernikahan kami. Sayangnya, tempatnya terlalu kecil untuk jumlah tamu kita dan kita diwajibkan untuk memakai jasa catering mereka untuk pesta nya (kita udah punya catering sendiri). Sempet kecewa karena venue nya yang cantik dan mungil, mikirnya pas banget buat pesta kecil kami.Tapi yah sebagai gantinya kita dapat venue yang lebih baik di segi tempat dan yang paling penting segi kantong lah ya hehehe…dan gak kalah gezellig nya.

Theetuin ini sebenarnya adalah area yang terletak di samping benteng tua Bastion Bakkerschans. Sejumput area di samping benteng tua lalu dibeli oleh beberapa orang (owner) pada tahun 70an dan dibentuk lah Theetuin ini. Theetuin adalah sebuah bentuk kreasi yang terinspirasi dari open garden yang hits banget dulu di tahun 60an di Inggris. Dan di Theetuin ini gak cuma bisa liat liat taman yang indah banget tapi kita juga bisa santai, menyantap homemade cakes dan teh yang jenisnya bervariasi. Ada beberapa tea garden di Belanda, dan bentuk dan konsepnya juga beda – beda. Ada yang menyatu dengan ranch/peternakan, ada yang konsepnya open garden dengan playground (cuco buat family hangout) dsb. Theetuin ini konsepnya open garden, garden shop plus cafe.

IMG-20130519-WA0002

{Mohon agar pagar ditutup dikarenakan ada domba2..heh? Heh, domba?!}

IMG-20130520-WA0003

IMG-20130520-WA0006

Kemaren tuh semangat banget kesini setelah gak jadi ngopi ngopi di centrum, karena taman nya di Theetuin sedang di buka untuk umum. Jadi, taman ini di buka untuk umum hanya tiga kali dalam setahun. Ada tema nya gitu deh dan kali ini tema weekend nya adalah Kunstweekend (Wiken Seni). Jadi ada 3 jenis tema weekend yang berbeda dalam setahun dan kalau sedang ada tema weekend gini, tea house nya pun ikut buka. Jadi benar – benar kesempatan langka gitu bow 🙂

IMG-20130519-WA0004

{ teras nya tea house }

Tea house nya sendiri punya sejarah yang menarik karena ternyata tea house ini dulunya adalah gudang amunisi dan senjata dan dibangun lebih dari 1 abad yang lalu. Pas lihat cafe nya kita berdua jadi lega, kenapa? karena cafe nya beneran mungil buangeett..ga mungkin tamu-tamu kita bakal muat kalau disumpel disitu..teteep ya ngomongin venue nikahan…huahaha! Oke deh lanjut ke Theetuin nya yah. Baru tau juga kalau dalam setiap tema weekend, gak cuma mamerin taman aja tapi juga ada eksposisi dari artisan/seniman lokal.

IMG-20130520-WA0001

{ stand eksposisi para seniman lokal }

Sayang, teras nya penuuuhh banget. Jadinya kita ga bisa leyeh – leyeh dan nikmatin cake .. halaahh boro boro cake, mau minum teh aja buat melepas dahaga ga bisa karena ga asik karena masa sambil diri sih? Yah akhirnya cuma muter – muter sekeliling taman dan liat liat barang yang dijual setelah itu kita leyeh – leyeh di depan air mancur . Zen banget.

IMG-20130520-WA0004

Well..Theetuin ini area nya ga gede banget kok jadi abis leyeh leyeh di depan aer mancur kita cabut karena jam 5 sore udah harus tutup dan kita harus pulang ke rumah abisan mulai mendung lagi. Ah, hujaaan lagiiii!!! Gggrrhhh. Tapi sebelum cabut sempet dadah dadah sama domba yang lagi merumput di samping area taman 🙂 Yah gitu deh cerita wiken panjang kemaren..hari ini ngunjungin mertua yang lagi gelar eksposisi lukisan nya di kota dekat Utrecht. Untung indoor, karena guess what..ho oh, hujan lagi malihh!!! Dan tentunya bakal hujan terus sepanjang minggu ini..sigh.

IMG-20130520-WA0000

{Ini dia domba – domba nya hihihi..}

Advertisements

29 thoughts on “Jalan Jalan ke Theetuin

      • Huhha itu mirip es kopi di vietnam pop. Ehh kemaren aku baru ikutan cupping coffee dgn orang2 dalla corte italia. Kereeeen bgt pop, lu pasti suka

      • Coba google dalla corte. Mrk jual mesin kopi gitu dan lagi punya kerjasama dgn kantor matt. Aku ditawarin cupping, yahhh langsung mauu ternyata mahal ya pop?

      • OK thanks ya non 🙂 tar gw google deh. Disini biaya nya untuk cupping rata rata 60 euro an ke atas. Menurut gw mah mahal hiks!mending ambil workshop barista aja sekalian harga nya sama

    • Trus ada sejarah love affair antara nurse nya dengan prajurit, suka rendezvous di pojokan taman..alaahh…jd ngayal! Iya may jadi garden party cm di holland pan ujan mulu, nah…bubar deh pesta nya lol

      • Zzzzz udah taw gue gampangan buat diajak ngayal2 yang romantis anjis begitu. Berani2 nya lo mancing2 trus dilepasin! Huaaa (ketauan dulunya tukang gantungin cowo) hahaha
        Anyway kalo pawang ujan di-inggrisin atau di ducth-in bahasanya jadi apa?

  1. Tamannya cantik deh, ada yg jual lukisan mahal kali ya Pie? Trus itu stand hasil kreasi seniman bagus-bagus buat taman tuh :D.
    Disini juga sudah 2 minggu hujan, gerimis, mendung, angin silih berganti, hiks kapan tanaman tomat & cabe2ku bisa gede :(.

    • Iya ada 2 stand yg jual lukisan nel, lucu lucu banget. Ga kok kemaren tuh kisaran 7 euro an sampe 50 euro an (gede). Ada garden shop nya juga yg jual macem2 hiasan buat taman. Wah sama aja dong ya cuaca nya..bikin bete.

  2. Jadi inget botanical garden di Lund.. Bentuknya mirip2 gitu juga Pie, tapi kayaknya lebih gede deh.. Ada cafe-nya plus kalo musim panas rameeeee banget.

    • Yang ini lebih ke open garden gitu be, jadi kecil. Ada juga botanical garden disini, isinya lebih macem2 dan eksotis..cieehh, eksotis..Jadi pengen liat yg di Lund deh.

  3. Duh tempatnya cute-cute banget deh. Cafenya selalu unyu ya kalo di luar. Di dukung dengan udara yang enak dan pemandangan yang caem2 udah deh nyaman banget kongkow2 nya hihi

    • Iya lumayan cakep mbak theetuin nya..masa aloohh kemaren rame bener, dari anak piyik sampe oma opa…mau nyante susah jg ga dapet tempat. Ho oh domba nya diatas dijk pada ngerumput…aku sempet mungutin bulu domba yg rontok hihihi lembut ternyata.

  4. wuah! asik banget tempatnyaaa, enak lagi tuh kalo pas summer kesana yah, bisa berjemur tapi tetep gak kepanasan karena ijo2nya itu berasa hadeeem!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s