Waktu Aku Kecil

Di postingan sebelumnya kan diceritain kalau aku pindah dari Kemanggisan (sonoannya Slipi) ke wilayah pinggiran Jakarta Barat-Jakarta Selatan nih ya. Dan walau masih kecil banget pas pindahan ke rumah baru aku masih inget banget masa kecil jadi anak baru di wilayah ini. Namanya juga daerah pinggiran Jakarta ya, aduh daerah ini dulunya cuma diisi sama orang Betawi. Tadinya anak kota eh tiba tiba jadi harus beradaptasi sama bahasa bocah bocah Betawi. Tapi ya namanya anak – anak ya bok, cepet lah soal adaptasi mah masalah cetek.

Jadi, ada beberapa bocah Betawi yang jadi temen maen. Namanya Ipan, Tubi, Subur, Ita sama Dedek. Dedek sebenernya bukan anak Betewong, dia campuran Semarang-Padang. Ipan dan Tubi itu sodaraan sekandung. Subur dan Ita itu sepupu mereka. Rumahnya 200 meter dari rumah aku. Emaknya Subur, namanya Mpok Moer. Kerja jadi tukang cuci di rumahnya Dedek. Babah nya Ita itu kakanya emaknya Ipan dan Tubi, namanya Bang Gerom. Emaknya Ipan dan Tubi namanya Mpok Isah. Kerja jadi tukang cuci di kompleks. Mpok Moer juga punya anak gadis, aku manggilnya mpok Yatim, umurnya kira kira 5-8 taun lebih tua dari aku deh.

Nah gitu deh, waktu aku kecil aku nih anaknya klemar klemer. Ga bisa maen, bisanya ngegambar di rumah, corat coret apa gak nonton acara anak – anak. Nah bocah bocah Betawi ini maenannya hardcore. Maenan tanah, mblusuk mblusuk ke kuburan nyari kecapi, nyebur ke comberan apa gak ke empang nyari encu (anak ikan), nyari kodok, masuk ke sumur (iya sumur yg dalem itu) kalo maen petak umpet, trus suka nyolong rambutan di Gang laen. Hihihi, aku shock juga tapi lama lama ikutan maen juga. Si Ita ini anaknya aneh banget, judes dije trus ga pernah mau pake celdam. Jadi pake rok doang tapi ga pake celdam. Trus suka nyakar. Ipan dan Tubi nakal biasa cuma Ipan suka gangguin anak cewek..bete. Subur anaknya males maunya tiduran, kalo maen gundu dia sambil tiduran. Makan sambil tiduran, trus kalo jaga petak umpet dia juga tiduran di pohon jambu. Maleess banget!! Aku lama juga sih maenan sama bocah bocah ini, dan nyokap geleng-geleng karena baru aja beberapa bulan pindah logat aku jadi berubah jadi logat Betawi kalo ngomong. Sampe suatu hari pas makan siang, Mbah Putri ngambilin nasi buat aku trus aku jawab, ” Eh buset, masa cuman segono bae nasinya, tambahin dikit ngapaaaa ” Alamat ditampol nih mulut sama Mbah Putri. Dia bilang bocah gak ada sopan santunnya. Hahaha.

Selain kata kata buset, bujug, engka (gak ada, habis), empos (cubit, dipakai buat ngancem si Ita kalo dia nyakar), et dah, aku juga selalu menyisipkan kata “ngapaaa” di setiap kalimat. Nah perubahan jadi anak berandalan ini yang bikin nyokap akhirnya ngelarang aku main sama bocah bocah Betawi yang menurut beliau bawa pengaruh jelek. Padahal mah aku sendiri asik asik aja asal gak dicakar sama si Ita. Lama lama si Ita nggak nyakar lagi sih, gara – gara nya nyokap ngadu ke emaknya Ita, trus sama nyokap Ita dikasih baju lungsuran aku yang gak muat lagi sama aku (si Ita ini lebih muda umurnya dari aku). Jadi deh dia ga berani lagi nyakar dan lama – lama mau pake celdam.

Ada cerita lucu tentang si Ipan dan Tubi ketika mau di sunat. Kita kita nih udah pada duduk manis sambil makan pisang emas di hajatan Ipan, eh tiba tiba pas mau disunat sama Pak Mantri, Ipannya kabur cing. Seluruh kampung nyariin Ipan ga ketemu akhirnya adeknya, si Tubi dengan sukarela menyerahkan diri untuk disunat. Hajatan kembali meriah dong.  Itu kayaknya pas aku kelas 1 SMP. Ternyata si Ipan ngumpet di kandang kambing, jadinya gak ketemu!Giling.

Pas aku SMA, si Ita yang lebih muda dari aku putus sekolah. Trus kerja di Ramayana department store. Dia sempet nanya nanya tentang aku juga sih..Dia pada waktu itu nanya gimana rasanya sekolah di SMA Unggulan kayak aku, miris ga sih? Aku bilang ya biasa aja, cuma bete banyak ulangan. Lalu dia bilang, “Ita mah bego mbak Nopih, Ita mending kerja bae dah otak Ita mah kaga sanggup yak disuruh belajar lagi mah” . Tau tau dia gak lama kawin dan punya anak deh. Sedangkan Subur, Ipan dan Tubi denger denger jadi kuli di pasar atau kadang jadi tukang bangunan ngikutin bapaknya. Gitu deh mereka semua gak ada yang nyicipin bangku sekolah SMU…putus di tengah jalan. Si Dedek yang bukan bocah Betawi dia lulus kuliah dan dengar dengar mau kewong taun ini. Nah, aku miris aja sama temen-temen maen waktu kecil mereka masa depannya gak jauh dari orang tua mereka. Yah, mungkin juga orangtua nya ga pernah mensupport mereka untuk sekolah karena buang buang duit, katanya. Sayang banget ya?

Begitu deh kisah masa kecil yang banyak suka nya. Lucu kalo di inget, karena aku belajar banyak kosakata betawi dan gara gara suka maen sama mereka kadang aku dikasih makan siang dengan lauk jengkol dan nasi garem. Mungkin itu juga kenapa aku suka jengkol LOL. Ga terlalu lama sih maenan sama mereka sebelum aku di kerangkeng sama Mbah Putri karena jadi ” liar” padahal ya namanya juga anak – anak ya? Kayaknya sih cuma beberapa tahun aja maen sama mereka. Setelah itu aku punya sahabat baru, namanya Nora yang tinggalnya di kompleks seberang.

Kalian juga punya cerita seru gak waktu masih kecil? Bagi bagi ya 🙂

Advertisements

16 thoughts on “Waktu Aku Kecil

  1. Oppieee.. miris deh baca cerita ttg temen2nya. Jadi suka sedih kalo inget biaya sekolah di Indo kadang ga masuk akal. Belom lagi iuran ini inu-nya yang ga2.

    Aku waktu kecil? udah punya pacar dong waktu TK.. ahahaha.. Tiap pagi sebelum sekolah aku samperin trus pergi sekolah bareng (soalnya rumah dia di ujung gang sekolah, jadi emang otw).. kalo diinget2 unyu bener.. ahahaha

    • Iya be, bangettt..tiap aku pulang mereka dadah dadah aja sambil ngegendong anak. Gila gilaan duit buat sekolah tuh ga masuk akal emang. Wauw, udah tau pacaran ya huahaha cute bangeett!! trus masih suka kontak ga sama “mantan” nya yg itu?

      • Huahahaha.. ga pernah Pie. Pas mau masuk SD kan aku pindah rumah, trus udah aja lupa. Mukanya pun udah ga inget lagi. Cuma inget bagian teriak2 manggil dia aja tiap pagi *bebe ternyata agresip* ahaha

  2. Itu kocak banget sih elu ngomongnya sama mbah putri looo? Hahahahahah pengsan dia kali ya :))
    Gw dulu waktu lo baru lahir – sampai 24 tahun kemudian tinggal di puri indah, kawasan rame sekarang di jakbar…dulu sih depan rumah gw masih lewat tuh kerbau…
    Puri masih rawa, jauh sebelum mall (di lokasi sekolah ipeka) itu asli masih lumpur…dan gw ama temen temen gw cewek berempat mainan di tuh lumpur and y’ know what…tuh lumpur lumpur hisap my man!!!! Sepatu temen gw kelelep….
    Ntah kenapa kita bisa survive! Hahahah

    • Waduh si Mbah Putri sangat shock sekali cencu nya haha. Ky, gw inget kawasan Puri waktu gw kecil mah belon ada masih rawa ama kebo..bener banget! Paling meruya & kembangan tuh dari dulu emang udah agak rame ya. Emang masa kecil indah banget ya apalagi kalo ada badung badung nya.

      • Gw di puri dulu di blok b awal awal banget puri indah baru dibangun. Baru ada 4 blok doank…
        Pas sd kelas 6 baru deh tuh mulai rame, tapi si mall sendiri baru ada pas gw awal kuliah

  3. Ya ampun kamu punya temen kecil namanya ita yaaa, aku juga. Bedanya dia suka banget ngajak main ke sawahnya nyari genjer ama ikan. Nyokap suka sutris pulang2 aku mimisan karena kepanasan n kaki korengan haha. Untung bekas koreng gak ada sekarang hihi

    Btw emang sedih ya kalo anak2 putus sekolah karena gak ada duit. Pemerintah kemana ajaaaaaa

    • Kalo makan genjer kebanyakan jadi konstipasi ya ga sih non? LOL .. iya sekali kali nya ke sawah gw diisep ma lintah iihh kapook! Namanya jg anak kecil ya ga seru klo ga bolang. Sedih bgt memang Non, apalagi klo itu temen sendiri lho..Wah pemerintah nya korupsi…niihh baru baru ke eropa studi banding santet..OMG.

  4. Sefih juga klo ads ortu yg berpikir sekolah ngabisin duit. Tp msh ada sih segelintir ortu yg ga prnh sekolah justru bertekad anaknya2nya hrs kuliah, dan terbukti pendidikan mengubah nasib seseorang ;).
    Masa kecilku ya mirip2 km Oppie, aku tinggal di Kemayoran, klo sore2 maen2 sama teman2 tetangga, mulai maen karet, petak umpet, congklak, bola bekel, gambaran, masak2an, klo main masak2an bikin minyak sendiri dari bunga yg bisa diperes minyaknya.
    Waktu 2 tmnku jalan2 ke Jerman thn lalu, aku minta dibawain permainan congklak, bijinya kurang 2 :(.

    • Betul nel..cm ya ada banyak jg ortu yg pekerjaannya buruh kasar & ga punya pemikiran sekolah itu nomer 1.Hihihi gw jg maen karet + congklak + bekel itu maenan di sekolah doang kl di rumah nyari encu panas2 trus abis itu dikerangkeng sm nyokap. Whoaa kok bisa ilaangg??pake dadu aja gantinya nel :p

  5. Set deh seru bener yak! hahahha aku suka dikira orang betawi karena iya suka main sama orang betawi juga! seru banget denger logatnya hehe

    Masa kecil emang paling seru deh. Gak ada tuh patah hati, pusing ujian, mikir nyari duit dan seabrek masalah “dewasa” lainnya. Makan main bobok udah deh kelar hahaha. Salah banget pas masi kecil aku pengen gede. Sekarang pengen kecil lagi

    • Oh ya? haha sama dong,kangen bgt ngomong pake logat betawi karena kalo disini ngomong pake logat betawi sama temen2 Indo yg asalnya ga dr Jkt pasti pada mlongo..ga ngerti! lol Tp jadi orang dewasa enak nya ga usah minta duit buat jajan hehehe

      • Hahahah iyah aku juga gak ngomong betawi kalo sama temen yang dari luar jakarta. iya sih mbak enaknya bisa bebas ngelola uang sendiri. Aku kangen masa kecil dimana main sama temen2 di luar rumah cuma pake singlet sama celana kedodoran :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s