Penggalan Cerita Roti

“Kerja di restoran mana mbak?” Pertanyaan ini sudah beberapa kali aku alami selama tinggal di Belanda. Emmmh, ditanya pertama kali sama mas mas di tram dan jawaban aku pertama waktu itu adalah, “Ga di restoran mana mana mas” hehehe. Namanya orang rantau di luar negeri pas ngeliat perempuan yang duduk di sebelah berparas Jawa manis nan ayu Indonesia begini langsung pede bae ya nanya. Sebenernya ga salah sih wong mas mas nya ga kenal gitu loh sama aku, dan memang muka ikke waktu itu mungkin kusut banget abis lembur ya! Jadi nyangkanya pasti si mbak abis selese masak deh πŸ˜€ Dia sok kenal sok dekat, generalisir pekerjaan rata rata orang Indo yang merantau kesini memang banyak yang kerja di restoran entah jadi koki atau jadi waitress di restoran indonesia. Tapi ga semua orang Indo di Belanda tuh cuma kerja di horeca kok. Banyak banget student Indo di sini dan kerja di berbagai macam bidang. Contohnya selama kerja di Belanda aku kenal beberapa orang seumuran aku yang kerja di satu perusahaan tempat aku kerja. Lagian gak ada yang aneh dengan pekerjaan koki atau pun waitress, sama sama menghasilkan uang halal gitu loh.. Aku sebenarnya gak mempermasalahkan pertanyaan basa basi mas di tram itu cuma yang membekas di hati adalah kenapa juga orang Indonesia dikenalnya tukang jago masak ya? Ga jauh jauh dari dapur. Kenapa juga ga di identikkan dengan ilmuwan gitu huahahaha! <–mulai ngayal. Tapi aku beneran deh gak underestimate in orang berdasarkan pekerjaan mereka.

Boleh bangga juga sih ya sebagai orang Indonesia yang bermukim di Belanda, orang sini pasti nganggep nya semua orang Indo tuh jago masak semua. Aduh, pertama kali datang ke sini aku boro boro bisa masak waktu itu masih cemen banget deh keahlian memasak nya..cuma bisa masak nasi goreng sama tumis kangkung! Parah. J malah lebih jago masak, waktu baru baru pacaran doi bikinin dinner dengan menu masakan hindi-Suriname (Roti) yang rasanya alamaakkk endang s taurina banget. Lengkap dengan pancake dan ayam curry nya…Malu ati deh.

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERA

{ Roti, hidangan dari suriname yang asalnya dari India }

Aku sempat juga punya summer job pas libur sekolah di sebuah perusahaan catering yang melayani jasa catering makan siang untuk karyawan di berbagai perusahaan di Amsterdam. Tapi namanya makan siang orang Belanda, yah simpel simpel aja tuh. Paling bikin sandwich isi selada dan ham, atau bikin gorengan semacam kroket. Gak pernah beneran masak kayak lunch orang Indonesia yang berat berat kayak nasi pecel atau nasi campur πŸ™‚ Waktu itu sih mbatin, ih gampang juga ya kerja di catering cuma motong motong sayuran trus bikin sandwich tok dapet duit (tengil banget ga sih?) Tapi orang Belanda kalau kerja alamak, cepeettt banget gak ada tuh yang namanya ngobrol. Ringkes banget, dan di jam in semua nya. Jadi satu hari kerja di catering buat lunch itu cuma dari jam 9.30 pagi sampai jam 2 siang. Soalnya jam makan siang nya jam 12 gitu nah jam 2 sudah harus selesai dan bersih semua dapurnya, lalu jam 2.30 sudah boleh pulang.

Tadinya ga percaya gitu, ajegile mana bisa jam 2 selesai? Emang ga ngepel, emang ga bersihin meja? Itu kan makan waktu. Manager nya bilang, itu gak makan waktu kamu harus kerja cepat dong. Ebuset dah…OK kalo gitu bu boss <–nantangin. Ternyata kalo cepet nya kayak The flash bisa juga keburu loh. Tapi aku salut banget sama karyawan lain padahal lebih tua dari aku (kira kira 40-50 tahun usia karyawan yang lain) Tapi mereka asli gesit abis loh!Sini aja yang masih imut imut ini udah ngos-ngosan. Kerja di catering itu ternyata beeraatt kakaakk!Gotong-gotong dus bueraatt berisi kotak-kotak susu dan dus isi sayuran ke dapur, trus ngepel lantai dapur dan restoran nya harus cepat, belum lagi ngiris-ngiris sayuran, buah dan manggang roti nya untuk jumlah ratusan bijik harus bisa selesai dalam waktu 1.5 jam! Kelar prep makanan langsung deh ngisi sandwich di vitrine 5 menit ditarok eh udah jam makan siang, langsung sibuk ngurusin para pembeli deh sampe jam 2. Selama makan siang itu selain ngurusin pembeli dan nyetok sendwich kalau di vitrine sudah habis, kita juga harus nyuci semua piring dan perkakas dapur, semua dalam tempo ajegile cepet banget kadang sampe lari lari. Jam 2.30 semua meja makan di area kantin harus sudah bersih dan ruangan sudah harus di pel. Kelar kerja ikke langsung tepar di tram bok..napas udah senen kemis gitu.

Maka dari itu, aku salut banget sama orang yang kerja di horeca (hotel – restoran – cafe) Stamina nya harus tinggi dan service-minded. Jadi balik lagi nih ke cerita awal, pas mas yang di tram itu nanya aku kerja di restoran mana aku senyum senyum aja karena jadi flash back pengalaman summer job di catering itu. Walau udah ga pernah kerja di horeca lagi setelah summer job itu, tapi aku ga bakal lupa deh pengalaman kerja catering πŸ™‚ Selain kerja catering, selama sekolah prep year di Uni dulu aku sempat kerja di toko souvenir di kebun binatang yang cuma bertahan 2 minggu karena boss nya reseh dije. Trus, pernah lama jadi babysitter gitu untuk beberapa keluarga. Jadi ya gini gini diriku pinter loh nanganin bayi dan anak kecil (ciieeh banggaaa!). Trus 1 taun jadi volunteer di pusat informasi buat kaum expats di Amsterdam, bantuin buat program informasi gitu deh..Itu disambi sama kerjaan babystting soalnya volunteer kagak dapet duit coy! trus apa lagi ya…oh iya, kerja di pabrik cokelat yang mulainya jam 7 pagi..tapi lokasi nya Tuhaaann jauuh bangeet! jadi jam 5 pagi udah harus bangun. Jam 7 teng udah harus ngumpul di stasiun ujung barat Amsterdam karena ada jemputan bis yang nganter kita ke pabrik..kebayang kan betapa jauh nya? Yang paling nyantai sih kerja di mall. Waktu itu cuma untuk 2 minggu doang kerja di gudang karena ditawarin sama student outsourcing agency, yang kerjanya cuman nempel nempelin security tag. Asik banget, sambil bengong pun beres hahaha.

IMG_0001

{ foto bareng sahabat asal Peru pas jadi babysitter doi sekarang berdomisili di Kopenhagen..hiks masih kurus neh 😦 }

Setelah pengalaman kerja di pabrik cokelat itu aku kayaknya capek fisik dan mental. Bukan napa – napa, karena nih jari tangan ludes semua kebaret baret sama pinggiran kotak coklat..Perriihh banget sampe berdarah darah. Dan mind-numbing banget kalau stay disana lama – lama…Akhirnya nekat nyari kerja lain cis..pede banget ya? Sini emang paling ndak bisa disuruh berdiam diri lama lama (aih ngeles, padahal aslinya karena kalo diem lama lama bokek atuuh) Padahal bahasa Belanda nya masih mefet, karena baru belajar satu tahun. Tapi untungnya aja udah ngantongin ijazah NT2 – II (Dutch for second language for university niveau) berkat sistem kebut maaanng ala Oppie. Trus ya sutralah dicoba aja ngelamar di kantoran sapa tau dapet. Ya emang jodoh, baru sebulan nganggur (selama nganggur itu turun 3 kilo sodara sodara..karena ngirit hiks) akhirnya dapet kerja pulak dan semenjak itu aku kerja kantoran. Kerjaan pertama adalah sebagai sekretaris ngerangkap sebagai resepsionis di sebuah NGO di Amsterdam. Karena pernah mengalami punya banyak kerja serabutan jadinya aku ga pernah punya pikiran kerjaan ini lebih baik daripada kerjaan anu. Big no no banget. Setiap orang punya preference dan rejeki nya masih masing. Yang paling penting adalah, happy with your job and be satisfied with what you have. Sukur – sukur kalo kerjaan kamu sekarang adalah passion kamu πŸ™‚ You are the lucky one(s)!

Ngomong ngomong, pekerjaan apa yang paling berkesan yang pernah kamu lakukan coba? hihihi penasaran nih…

Advertisements

26 thoughts on “Penggalan Cerita Roti

  1. Baca ini jadi salut juga sama yang kerja di restoran -hotel-cafe gitu…
    Lah gw bikin muffin aja dapur kayak titanic….berantakaannn….
    Pengalaman kerja gw ngga banyak *payah*, cuma seminggu di pabrik sepatu yang ruangannya di sebelah mesin plotter… Gila berisik banget…polusi suara banget…
    Keluar dari situ jadi budak kapitalist sampe sekarang…-___-

    • eh tp Nel, sebenernya ga cm dapet duit doang loh nel pleasure in what you are doing faktor penting jg supaya betah di kerjaan..at least itu yg gw alamin. Good luck ya nel, kamu bener2 punya talent di bidang gardening sayang klo ga dipake πŸ™‚ !

  2. Apa ya Pie.. Selama di Swedia ini belum banyak ngapa2in sih.. kerjaannya sekolaaah mulu *stress*.. paling pas kerja praktik kemarin kali yaa. Bener2 kerja yang diluar pendidikan yang diambil, dll. Cape tapi seru. Sekarang mau jadi fotografer tapi kok kayaknya susah nih.. Harus punya SIM.. hiks hiks..

    • Sabar jeng bebe karena bahasa teh itu penting buat bangun karier lho, soalnya qt pan pendatang mo bersaing ma native ya mesti bs bahasa nya dl. Sama kok be gw jg dulu stress wat namatin sekolah krn kan niatnya mo masuk Uni jd klo dlm setahun ga lulus waduh biaya idup melunjak. Tnyata ya bs kekejer setaun & ndelalah malah ditawarin kerja. So, sabar aja ya neng πŸ™‚ Pasti ada jalannya deh. Jangan patah semangat be!

  3. Kerja paling berkesan jadi penerjemah: di KTT Non Blok 1992 di Jakarta & penerjemah untuk misi kebudayaan UI keliling Perancis, Benelux & Spanyol Juli – Agustus 1997. Banyak kenalan baru & travel ketempat yang jarang turis Asianya, seru banget! Betul ya Pie, orang Indonesia stereotypenya di Belanda kerja diresto, ditoko atau jadi typist maksimal untuk kerja kantoran. Aku 2 bulan lalu ngalamin sendiri. Dateng meeting, partner meeting aku nyangkanya aku trainee, setelah aku jelasin aku advisornya dia, dia minta maaf ngga berhenti, ngga enak sendiri πŸ˜‰

    • Wah asik bgt mbak bs jalan2 dan lobbying juga..really cool!! salut banget. Iya memang generalisir nya ga jauh dari dapur ya mbak, ga salah sih tp kok bangsa indo di belanda kurang di liat potensi nya deh. Suka gregetan sendiri. Iya mbak stereotip orang Asia/Indo tuh ya gitu deh.. Contoh juga nih kl aku ditanya sama kenalan baru kerja dimana trus aku jawab (dgn merek apparel “TH” ) pastiiii dijawab, oohh di toko yang mana. Duueerrr! Adoohh ga di toko mbak yu, di HQ nya kalee lol..Jadi sensitip apakah karena tampang asia gw jd kerja di toko? Ga sopan.

  4. Seru deh kak, banyak pengalaman gitu! πŸ˜€
    Aku masih freelance designer di rumah, jadi belum ada pengalaman aneh2. Someday ingin kerja sekaligus traveling ke benua-benua tetangga. Oiya, dulu kak Oppie ambil visa apa kesananya?

    • makasiy..amin πŸ™‚ ! visa nya waktu itu masih Au Pair Jerman masih nyisa lalu di pakai untuk ke belanda untuk cari host family dan disambung nge Au Pair di Belanda trus belakangan ternyata msh nyisa u/ stay di Belanda. Plus dikasih sponsor jg dari keluarga sini <–ribet yah? :p

  5. “happy with your job and be satisfied with what you have.”<- setuju sekali, tapi saya belom nemu pekerjaan yang sesuai passion nih mbak 😦 ,pengennya usaha kuliner (yak lagi-lagi makan hahaha) dan fotografi.
    Moga-moga kita menemukan passion kita masing-masing dan bisa mencapainya ya mbak ^_^
    nice post, salam dari malang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s