Go Out And Make A Difference!

I am still digesting the last episode of Forbrydelsen (a danish TV series, genre: thriller). Buat yang suka serial tipi detektip (kok jadi sunda begini? f jadi p) aduh harus dicoba nonton deh, keren bet. Aku suka banget sama jenis serial tv kaya begini..yang bermutu, deep, ga superfisial dan terlalu mengada-ada (boleh sih mengada-ada tapi please deh jangan yang berlebihan!). Contoh serial detektif/thriller yang aku suka tuh; The Wire, Death in Paradise *, Homeland, etc. Sedangkan contohnya yang mengada-ada tuh sejenis CSI dan Bones. Dulu sih mayan demen, apalagi nonton Bones. Tapi seiring dengan bertambahnya usia (tuwir maksudnyah) jadi otak pun evolves menjadi lebih canggih dengan plot cerita. Apalagi suami ikke nih super kritis banget sama filem dan serial tv jadi nular deh sekarang aku mulai pinter *plak!tampar kanan kiri* Bayangin deh kalau nonton CSI dkk gitu plot nya gak masuk akal banget! Udah gitu masak semua polisi dan detektif nya klimis-klimis gitu, cantik dan ganteng. Make up tebel, rambut diblow rapi dan baju nya gak lecek malah necis banget padahal kan detektip! Mana ada waktu coba buat nge-dempul dan neriska di sela sela penyelidikan!? <–nyetrika baju maksutnya.

OK intinya,ย Forbrydelsen oke banget, sayang cuma 3 season aja..dikit banget. Tapi amat sangat berbobot lah. Emang nih semenjak nonton Millenium (versi aseli, Swedia) aku tuh sejak 3 tahun yang lalu kecanduan nonton film dan serial produksi negara Nordic…Kebanyakan genre thriller yah, selain itu juga demen baca buku karangan penulis Scandinavia juga walaupun gak segandrung suami saya. Doski bisa loh baca buku 1000 halaman dalam waktu beberapa hari (megap megap ga sih?) Oiya, selain trilogi Millenium – Stieg Larsson itu, ada satu lagi filem yang aku suka banget, produksi Norwegia judulnya Hodejegerne.

Aku termasuk seorang movie buff banget. Kebetulan suami juga sama sama seorang movie buff jadilah kita berdua ini suka nonton filem-filem asik. Apalagi disokong dengan kartu anggota Pathe. Jadi dengan membayar iuran anggota setiap bulannya sebesar Eur 19,50 kita bisa sepuasnya nonton filem di bioskop Pathe (ada 3 bioskop Pathe di Amsterdam saja, dan masih banyak bioskop Pathe di kota-kota besar di Belanda). ย Nah untung nya dengan kartu anggota Pathe ini tuh kalau kita lagi super bokek tp pengen hang out tanpa ngeluarin duit seperak pun kita masih bisa ke bioskop. Dengan bekal sebotol limun yang lebih dulu dibikin di rumah dan makanan kecil yang kita bawa dari rumah, jadi deh nge-date gratis di bioskop ๐Ÿ™‚ย Kadang kalau lagi ada duit lebih dan sok nyeni aku nonton filem di art house cinema, lumayan bisa nonton filem klasik atau art house movies ๐Ÿ™‚ Tapi kalau nonton di art house cinema (semacam Het Ketelhuis atau Kriterion) kita harus bayar kira – kira Eur 10 an lah per filem.

Tapi sebenarnya aku mau cerita tentang kegandrungan nonton filem yang kadang ngebuat kita jauh dari realitas kehidupan. Buat kalian yang suka nonton, ngaku deh, setiap nonton entah itu filem romantis, petualangan, drama atau thriller..kita pasti nya menghayati dan kadang bisa terhanyut (banjir kalee pake hanyut segala) ke dalam plot cerita. Biasanya sampe mokal abis (malu banget) kalo ketauan sesenggukan pas lagi nonton filem sedih..hiks. Atau gak kalau tokoh utama di filem itu kok “ih-gue beinjeett!” kita jadi tambah dalem menghayatin tuh filem nya, ya kan?

Jujur aja, kebanyakan nonton filem tuh bahaya juga. Kadang kita jadi ga realistis..kadang kalo kebanyakan nonton filem malah jadi suka membayangkan hidup kita serasa di sebuah filem dengan soundtrack nya. Padahal hidup sebenarnya itu beda jauh dengan adegan filem.. Ada seorang teman saya yang saking gandrung nya sama nonton filem, dia jadi susah hidup di kehidupan nyata lho. Kasarnya, jadi susah nginjek tanah bumi lah..<–hii kayak kuntilanak aja nih ga nginjek bumi! Misalnya nih, temen saya ini tau banyak banget filem dari jamannya Firaun masih pacaran (klasik banget gitu maksut nya) sampe filem terkini yang masuk nominasi Oscar. Dan gak hanya itu, dia juga tau sejarah-sejarah nya. Suhu banget deh di bidang filem. Karena hobi dan hiburannya doi yah cuma nonton filem, gak gitu suka keluar dan gaul sama orang beneran kayak kita nih temen-temennya. Suka nya ngendon di rumah atau gak di bioskop…Selidik punya selidik, dia ini suka filem karena salah satu nya dia mau ngelupain semua masalahnya. Karena dia nemuin escape lah di filem jadi dengan filem dia bisa sejenak lari dari realitas. Saya sendiri sangat prihatin dengan keadaan teman saya ini.

Oh well. Setiap orang memang punya hobi masing-masing ya? Ada yang suka baca karena memang hobi dan bisa relax dengan membaca, ada yang suka main musik, melukis, dan macam-macam deh. Tapi hobi jadi udah gak sehat lagi kalau udah jadi media untuk melarikan diri dari dunia nyata. Karena bagaimanapun, hidup tuh harus dihadapin seberapa pun pahitnya dan bukannya malah lari dari kenyataan, toch? Karena siapa lagi yang akan merubah problem kamu, kalau bukan kamu sendiri. Seorang teman pernah mengatakan

Cerita di filem memang indah..namun, filem itu bukan kenyataan. Sometimes we forget that we do not live in a movie. Makanya, penting banget buat go out and make a difference. Mulailah membuat perubahan di hidup kamu, dengan accept bahwa kamu punya masalah. Dan langkah selanjutnya adalah, mencari jalan keluar dari masalah itu dan stop melarikan diri terus dari kenyataan. Sebenarnya, ini bisa juga berlaku untuk teman-teman yang susah untuk memulai perubahan. Jangan mematok standar yang terlalu tinggi dulu, satu langkah sudah cukup untuk sebuah permulaan. One step at a time. Satu langkah kecil bisa menuju ke langkah – langkah besar selanjutnya. Semoga ada manfaat nya ya postingan kali ini ๐Ÿ™‚

For you, here is a big special kitty hug from Rooie!

Photo on 2013-02-04 at 22.37 #3

Maaf burem soalnya ngambil nya pake Photo booth di Macbook ๐Ÿ˜›

* Death in Paradise: lebih ke serial detektif Agatha Christie. Keren banget setting nya di Kepulauan Karibia ๐Ÿ™‚ alasan utama kenapa suka banget nonton serial ini.

Advertisements

7 thoughts on “Go Out And Make A Difference!

    • lol buat hiburan sih OK aja ya, aku jg suka banget nonton serial drama apalagi serial Girls sekarang yg lg diputer di HBO. Cuma tameng realistis jg jgn dilupain hihi kadang cewek kan gitu, kebanyakan nonton drama korea misalnya, eh jadi obsesi nya ga keru keruan :p x *peace wat yg keranjingan drama korea saya jgn ditimpukiiinn*

  1. Sama Pie. Saking sukanya nonton serie/film kalo winter gini nonton serie marathon atau film non stop jadi hilang kontak sama dunia nyata ๐Ÿ˜‰ Ini harmless ya selama kita masih sadar bahwa itu hanya efek nonton film. Aku suka film/serie detektif, sejarah/kostum drama, action & horor. sekarang lagi ngikutin Spartacus, Arrow, Penoza & nunggu season 3 Game of Thrones. Mengenai hobby, aku selalu bilang lebih baik punya hobby daripada ngga. Dari hobby ngeblog & masak (foodblog) aku kenalan sama kamu & orang-orang lain yang berhobi sama. Bisa saling menginspirasi. Hanya kalo hobby jadi obsesi itu lain cerita tentunya.

    Aku setuju dengan ajakan kamu untuk keluar ngga hanya ngendon dirumah. Situasi idealnya sih balans antara hobby dan kehidupan sosial supaya hidup kita kaya. Nice post!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s