Dapoer Kita (Our Kitchen)

Setiap orang pasti punya tempat favorit di rumah mereka masing-masing. Ada yang suka banget ngendon di toilet karena suasana nya yang tenang…ada yang suka banget hang out di ruang tamu karena ada TV dan hangat..ada yang milih bertapa di kamar tidur nya dan bisa menghabiskan waktu disana sampai berhari-hari.

Tempat favorit saya di rumah adalah, dapur. Tempat kedua adalah, ruang tamu. Kenapa dapur? Maklum babu. Suka nguprek-nguprek, nyoba resep masakan, sekedar membersihkan dapur (inget, saya ini punya tendensi Monica “friends” yang doyan banget bebersih), atau sekedar berdiri disana sambil menghabiskanย  kopi sembari memandang ke luar jendela. So peaceful. Sumpah, segitu senengnya saya sama dapur ๐Ÿ™‚ Makanya pas hunting apartemen baru, saya excited banget karena akan mendapat jenis dapur baru. Di apartemen saya yang lama, dapur nya menyatu dengan ruang tamu/ruang makan (apartemen lama ini bentuknya memanjang dan sempit, semua jadi satu!). Dan saya kurang gitu suka denganย  open kitchen. Coba, kalo mau bikin sambel terasi..aduuhh, aroma terasi nya bakal nempel ke seluruh ruangan! Ke bantal-bantal pula. Susah deh. Bisa sih diakalin, cuma dari pengalaman, setiap saya harus menggoreng, bau nya itu pasti menyebar kemana-mana. Sebbeel !

Kebanyakan gaya dapur di apartemen (social housing) di Amsterdam itu kecil. Karena keterbatasan lahan, mereka membangun dapur tuh kayaknya males-malesan gitu deh. Lahan nyisa? Ya bangun dapur deh. Beneran, keciiill banget dan sempit. Terutama sih sempit dan memanjang. Cuma bisa muat 1 orang masak di dapur, bisa dua sih cuma ya gitu nubruk-nubruk. Baru deh di apartemen-apartemen yang di renovasi baru baru ini atau yang dibangun tahun belakangan ini dapur nya besar. Mungkin karena orang Belanda ga gitu suka masak kali ya? hehehe. Di Belanda itu kalau pindahan berarti siap pindah ke space yang kosong. Gak ada lantai (cuma lantai beton) jadi harus memasang lantai sendiri, tembok gak ada yang sudah di cat so harus nge-cat sendiri, lampu harus pasang sendiri, pokoknya pindahan itu bukan berarti cuma mindah barang tapi juga harus meng-create rumah dari nol. Begitu juga kalau mau keluar dari rumah sewaan, kamu harus nge-cat putih seluruh ruangan, dan kebanyakan orang-orang boyong lantai mereka juga.

Nah, di apartemen kita yang sekarang ini pas kita nge-cek untuk yang pertama kali..dapur nya berbentuk seperti foto di bawah ini:

old kitchen

old kitchen

Lantainya ga ketauan warna nya apa…dekil abis! walaupun suka juga sama bentuk kitchen set yang retro ๐Ÿ™‚ ternyata makelar nya bilang kitchen nya bakal diganti dengan yang lebih baru. Well, fine for me! Sumpah saya gak neko-neko. Dapet rumah juga udah seneng hehehe. Nah karena udah di gombalin dapur baru itu lah saya jadi tambah pengen pindah ke rumah eh apartemen ini. Memang letaknya beberapa ratus meter di luar ring Amsterdam tapi masih dekat kemana-mana. Yah, apa daya walau udah deal tetep aja disuruh nunggu beberapa minggu untuk menunggu kitchen set nya di pasang plus WC dan kamar mandi dipasang.

renewed kitchen set

renewed kitchen set

Nah ini setelah penantian 1 minggu, akhirnya jadi juga. Simple sih tapi saya seneng banget. Karena memang terlihat lebih modern dan bersih. Apalagi dengan kayu untuk counter nya. Nah lantai nya memang harus di akalin ya biar ga mubazir gaya dapur modern nya? Mau di kasih lantai laminat, kok kayaknya sayang duit nya ya..Mau di biarin seperti sekarang kok saya yang ilfil gitu kalau disuruh masak disitu. Gak asik diliat aja. Akhirnya setelah mikir-mikir saya milih untuk pasang linolium (linoleum) yang rupanya mirip dengan lantai kayu tapi sebenernya plastik ๐Ÿ™‚ Pinter kan? Jadi gampang di bersihkan, dan bisa di pel juga kalau sehabis masak. Penasaran dengan bentuk dapur nya sekarang?

DSCN1803

Di apartemen yang sekarang, letak dapur terpisah dan ada pintunya! ๐Ÿ˜€ Yay, no more stinky house (well..almost..kadang kalau lupa nutup pintu bau nya jg nyebar hehehe)

Silakan dibuka…(letakkan cursor di foto untuk lihat keterangan foto)

Maaf atas ke-exist-an lap nya lupa di ambil :p

Supaya ga terkesan “kemproh” kita sengaja milih cat putih di seluruh tembok dan langit-langit. Dan berhubung ini budget living, makanya banyak DIY nya, contohnya rak-rak dapur. Microwave dan oven sengaja dibuatkan rak yang kita bikin sendiri, semua bahan dibeli di toko home improvement ๐Ÿ™‚ Kemewahan lain di apartemen baru adalah, J membeli dishwasher (foto: di bawah nya kompor) karena kita berdua ternyata pemalas banget dalam hal mencuci piring! Oh ya, karena saya suka banget beli barang dari pasar loak, kebanyakan printilan di dapur saya beli di berbagai flea markets. Seperti kaleng-kaleng kue dan tempat gula di kitchen cart. Kita tidak bisa sembarangan pasang kabinet baru atau merombak total bentuk dapur karena ini adalah apartemen adalah apartemen sewaan.

Mengapa tidak membeli rumah saja? Err..di Eropa itu memang tidak gampang membeli rumah, banyak sekali persyaratan nya dan harga rumah disini sangatlah mahal! Sekarang sebenarnya saya bisa beli rumah karena sudah mempunya kontrak kerja tetap, tapi kita bahagia kok tinggal ngontrak ๐Ÿ™‚ Disini pun lumrah untuk tinggal seumur hidup di rumah atau apartemen sewaan. Kita sendiri belum berpikir untuk membeli rumah dan mempunyai hipotek, karena so far we are comfortable aja dengan rumah sewaan. Alasan pertama adalah praktis. Walau sewa per bulan nya tidak bisa dibilang murah, seenggaknya kalau ada ledeng yang rusak, atau apa pun yang rusak kita enggak usah pusing dibuatnya karena real estate corporation nya yang menangani semua kerusakan di apartemen.

Yep, ini lah dapur kami. Kecil, mungil, nyaman dan penuh dengan pernak-pernak yang saya kumpulkan semenjak saya datang di Belanda. Maybe it is not a fancy one, with a huge kitchen island and fancy appliances, but I love my kitchen! I love spending my time here and love to have people coming over and this is the area where me and my friends cook Indonesian meals when we have a get together at my place ๐Ÿ™‚ .. So, tell me..what is your favorite place in your house?

Advertisements

13 thoughts on “Dapoer Kita (Our Kitchen)

  1. Hihihi… Setuju banget soal males mikirin utang sama bank yaaah. Aku sama suami juga masih betah banget nih tinggal di apartemen. Deket kemana2.

    Btw dapurnya bentuk memanjang gt yaaaaah.. Berarti kalo makan di ruangan lain dong? Aku juga pernah nih majang2 foto dapur.. Sama kecil juga.. Hihihi

    • Iya kayaknya belum siap sama “kewajiban” hipotek mungkin nanti lah kalo udah gede (loohh..skrg emg blm gede?! hehe) Iya dapur nya misah. Ruang makan nya di ruangan lain jd satu sama ruang tamu ๐Ÿ™‚

    • Hi,
      Aku jug suka sih berlama-lama di toilet..oiya kebanyakan rumah di Belanda(dan bbrp negara di eropa), toilet dipisah sama kamar mandi. Apalagi klo ada majalah trus sambil nyalain scented candle..hmm,sampai sejam pasti nya hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s