Si Kutu Loncat

Dulu sewaktu masih kerja di Jakarta, suka gonta ganti kerjaan sampe dijuluki kutu loncat. Alasannya dulu adalah nyari gaji yang paling pas dan kerjaan yang menantang. Ternyata “hobby” satu itu gak bisa lepas dengan mudahnya walau sudah tinggal di benua lain hehe ๐Ÿ˜€ .. Sebenarnya enggak pengen aja jadi kutu loncat. Pengennya awet, duduk manis di satu tempat untuk beberapa tahun. Untuk belajar dan mengembangkan diri..Hmm, tapi kalau liat isi Curriculum Vitae nya, jadi manyun sendiri. Duh, kutu loncat bangeeett!!!

Part time jobs nya lebih dari 5 jenis dalam waktu kurun 1 tahun, maklum waktu itu masih sibuk adaptasi sama negri baru dan mulai sekolah bahasa dan ragu mau nerusin ambil studi lanjut atau enggak..Ya sudah, kerja sambilan, biar gak bokek bokek amat dan emang tuntutan perut juga. Walau namanya kerja sambilan sebenernya lumayan banyak juga jam nya.

Mulai dari tukang bantu2 di dapur dan kantin perusahaan.Check!. Trus, jadi baby sitter juga. Check!. Selain itu nyoba jadi tenaga temp di kantor. Check. Macem macem deh. Malah sempet kerja di pabrik coklat di wilayah industri yang jaraknya jauuuhh banget dari keramaian kota, tempat jin buang anak gitu deh. Kerjaannya ngepak-ngepak coklat buat Natal. Tangan sampe mlonyoh karena kegores gores pinggiran kertas kardus..Kalau di inget inget jaman sekolah dulu, manis banget deh memori nya. Hehehe. Tapi walau gitu seneng, dan lumayan bangga aja. Suka gak ngerti sama orang orang yang tengsin alias malu kalo kerja kasar gitu. Deeuuh, hari gini. Kalau gak kerja, mana dapet duit coba?? Sebagai pelajar dan anak rantau, ga boleh milih milih dan malu malu kalo udah urusan nyari duit buat kelangsungan hidup. Suka juga ngiri sama anak2 orkay yang kuliah di sini yang enggak mikirin dana sama sekali karena semua ditanggung papi mami, dan malah punya dana belanja pulak. Egh, ngiri gila!Duh, coba aja papi mami gue tajir! Ah enggak kok, gini gini bersyukur semua di jalanin seperti ini, ditanggung sendiri, jadi bisa ngerasa bersyukur sama hasil yang diperoleh karena semua dihasilkan dari keringat, darah dan air mata sendiri ๐Ÿ™‚

Lanjut lagi sama kutu loncat..Pekerjaan aku yang sekarang ini adalah kerjaan beneran aku yang ketiga. Dari tiap kerjaan yang aku jalanin, aku stay 1 tahun aja. Singkat ya? I think so too. Pekerjaan yang pertama sebagai sekretaris sebenernya asik, dan berguna karena di NGO dengan reputasi internasional. Sayang jam nya gak fleksibel banget dan mentok aja karir nya..Males lah, gak bisa disambi les les karena bener bener gak fleksibel aja jam kerja nya. Padahal ngambil les tambahan diluar kerja saat itu penting banget buat aku. Pekerjaan yang kedua adalah mimpi buruk. Project based, tapi management nya kacau dan sempet di bully. Ga tahan, tapi ditahan-tahanin karena resesi jadi susah cari kerjaan yang lain. Satu tahun aja deh, abis itu cabut. Stress berat!! Kerjaan gak dihargain sama sekali. Dan kerjaan yang sekarang (ketiga) ini sudah berlangsung 3 bulan. Masih gress banget.

Walaupun masih baru banget, aku punya firasat kalau aku bakal betah disini (amiiinn). Soalnya semakin tua, semakin pengen settle aja dan males banget pindah pindah gak jelas. Kolega nya laki laki semua, satu satu nya wanita ya diriku ini, hehe. Ngurusin semua administrasi dan operasionalย  nya departemen para nerd ini (ICT) ada gampang gampang susahnya juga. Kadang kangen banget ngobrol gak penting sama sesama wanita tentang sale kek, tentang film cewek atau make up..Sayang gak ada ceweknya. Jadi suka bete sendiri. Tapi, gak lama karena pasti ada ajaaa yang dateng sambil ngebanyol atau dateng dengan cerita lucu.

Intinya, gonta ganti kerjaan is fine. Menurut aku sih gitu, asal dalam waktu yang sesingkat itu kamu belajar cukup mengenai hal yang ingin kamu pelajarin, dan bisa mengembangkan diri lewat studi di luar jam kerja..malah lebih bagus. Ada untungnya juga jadi kutu loncat. Gaji bisa mengalami kenaikan, dan bisa memperbanyak pengalaman dalam segi karir. Jadi, gak selamanya yang berkonotasi negatif itu selalu buruk lho. Semua bisa diambil hikmah dan segi positif nya..walau, sekarang ini, di usia 27 tahun ini, udah waktunya (ngerasa soalnya) untuk tahan lebih lama di tempat kerja. Sesuatu yang ga bisa dan belum terealisasikan di ex-kerjaan terdahulu (dikarenakan situasi)!

Advertisements

4 thoughts on “Si Kutu Loncat

  1. Yah neng, do you realize that there’s a lot of women out there yg sirik sm dirimu yg pny own business gitu? bagus malah km ga usah ngalamin jumpalitannya berkarir, toch skrg with your photography you make your own career. I am rooting for you girl! Thanks for dropping by ๐Ÿ™‚

  2. Me too seorang kutu loncat.. heheh, selama 7 taun karir udah 6 kali ganti kerjaan, sepertinya masalah passion dan harapan lebih sangat berpengaruh.. but still, up till now kalo ada prospek yang lebih bagus masih mau coba.. :P. Salam.

  3. Hi Denote, thanks for your comment ๐Ÿ™‚ apalagi klo msh muda, kayaknya lumrah jd kutu loncat. Lama2 kita belajar dr pengalaman loncat2 itu toh? Hehe. Salam juga!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s